February 2020

BERANI BUKAKAN KELAPA UNTUK ORANGUTAN LAINNYA

Berbagai cara orangutan makan kelapa. Kali ini, kelapa dimasukkan ke kandang orangutan dalam keadaan utuh, lengkap dengan sabutnya. Orangutan Berani langsung mengambil kelapa dan mulai membuka bagian terluarnya. Tidak ada yang berani mengganggunya, bahkan Annie sekalipun, apalagi Owi. Mereka hanya bisa melihat Berani dari jauh sampai kelapa berhasil dibuka.

Berani terlihat sangat menimati daging kelapa, sehingga Annie beberapa kali mencoba untuk mengambil bagian putih dari kelapa yang dibuka oleh Berani. Namun Annie selalu mendapat gigitan dari Berani. Annie menjerit dan mulai marah. 

Sampai pada akhirnya, Happi mendekati Berani dan tanpa penolakan sama sekali. Kesempatan bagi Annie dan Owi yang berada satu kandang orangutan jantan ini untuk ikut mencicipi kelapa. Berani pun akhirnya mempersilahkan teman-teman sekandangnya untuk memakan kelapa yang berhasil dibukanya. Berani… kamu baik sekali… (WET)

HERCULES MEMBUAT SARANG DI PULAU ORANGUTAN

Yang ditunggu-tunggu akhirnya tiba. Setelah lebih dari dua bulan dipindah ke pulau pra-rilis orangutan bersama Nigel, kabar baik datang dari Hercules. Hercules membuat sarang di pohon.

Belum lama ini, Nigel dan Hercules kembali bertengkar hebat. Hercules kalah dan terlihat sangat takut pada Nigel. Hercules tidak berani turun ke tanah bahkan untuk mengambil makanan pun, Hercules sangat waspada. “Kami harus memisah tempat pemberian makanan. Jika Nigel di sisi utara, maka makanan Hercules kami letakkan disisi selatan.”, ujar Simson, perawat satwa yang kebetulan bertugas di pulau orangutan. 

Beberapa hari setelah kejadian itu, terlihat beberapa patah-patahan ranting yang membetuk seperti sarang. Ternyata itu sarang Hercules. Sampai saat ini, sudah terlihat dua sarang buatan Hercules. Sarang Hercules masih terlihat belum sempurna tetapi setidaknya, dia sudah tidak tidur di dahan pohon lagi. (WET)

ORANGUFRIENDS PADANG DALAM LAYANAN SAHABAT PERPUSTAKAAN

Sebuah misi tak akan bisa tercapai tanpa adanya strategi yang jitu. Dan strategi yang harus diciptakan juga harus banyak, tidak cuma satu. Ibarat pepatah ‘Tak satu jalan ke Roma’. Untuk merujudkan sebuah strategi yang jitu, butuh penyatuan banyak pemikiran. Apalagi itu menyangkut demi terciptanya tujuan bersama. Salah satu strategi yang amat sangat mungkin untuk dijalankan adalah bersinergi. Sebagai agen perubahan dalam isu konservasi dan perlindungan alam, bersinergi memang sangat diperlukan. Terutama bersinergi dalam menciptakan peluang untuk menyebarluaskan pengetahuan tentang konservasi dan perlindungan alam.

Maka, yang dilakukan Orangufriends Padang kali ini adalah bersinergi dengan pemerintah. Orangufriends padang menyadari tanpa dukungan pemerintah semua pekerjaan dalam upaya penyadartahuan masyarakat tentang konservasi dan perlindungan alam, hanya akan sia-sia. Begitu pula sebaliknya. Lewat program ‘Layanan Sahabat Pustaka’ yang dicanangkan Pusat Kearsipan dan Perpusatakaan Daerah Provinsi Sumatera Barat, Orangufriends Padang mencoba memberi kontribusi sambil mengenalkan ‘Literasi Alam’ dengan membuka ‘Kelas Konservasi’ yang sudah dimulai pada Jumat, 14 Februari 2020. Semoga ini dapat menjadi pintu dan juga celas bagi siapapun yang ingin memberikan kontribusi, untuk menciptakan perubahan ke arah yang lebih baik. (novi_OrangufriendsPadang)

ANTAK INGIN KEMBALI KE PULAU ORANGUTAN

Pagi ini dingin sekali. Hujan yang turun semalaman membuat hutan semakin basah. Sambil jalan ke kandang orangutan, tebasan daun dan ujung pohon sedikit terkumpul. Untuk teman orangutan yang tak pernah keluar kandang karena sebab tertentu. Kali ini, cerita Antak si orangutan dari kebun binatang.

Mengenal Antak di tahun 2010, saat itu tubuhnya kecil, kurus berada dalam satu kandang bersama Oki, Hercules dan Nigel. Kedatangan COP di kebun binatang itu membawa harapan baru dengan sesekali mengajak Antak ke sekolah hutan. Kandang kawat yang biasanya dipegang beralih dengan memegang pohon. Tak lama kemudian, enclosure pun berdiri. Menjalani hidup tidak dibalik jeruji besi lagi, tapi di pulau buatan kecil yang lumayan besar.

April 2015, Antak pun pindah ke pusat rehabilitasi orangutan COP Borneo, kembali ke kandang karantina, tidak lama, enam bulan kemudian, sebuah pulau pra pelepasliaran menjadi rumahnya. Tak mudah untuk orangutan dari kebun binatang untuk bisa bersaing hidup di alam liar. Bersaing dengan orangutan jantan lainnya, berebut makanan, berebut pohon dan kalah dari orangutan dominan menjadi pil pahit untuk Antak. Antak harus ditarik kembali ke kandang karantina, berobat dan dalam perawatan intensif. Luka dan kurang gizi menjadi pekerjaan tersendiri untuk tim medis COP Borneo.

Pagi ini, Antak menatap daun yang ada di tangan. Tak banyak, perlahan… Antak mendekati jeruji besi dan mengeluarkan tangannya, meminta daun-daun basah. Usai memilih-milih, dia mengambil daun pisang, daun yang lebar ini, dan meletakkannya di kepalanya. Hujan gerimis semakin lebat… apakah kamu berlindung dari hujan Antak? 

Semoga kamu bisa kembali ke pulau dua atau tiga bulan nanti ya. Bersaing kembali dengan Nigel dan Hercules.

 

‘BANANA NOT BULLET’ DI PADANG

Dunia harus tau, bahwa anak-anak Indonesia tidak diam. Anak-anak Indonesia terus bergerak dan melawan!

Lalu… Kenapa pisang? Dan apa pula hubungannya sama “Hari Berkasih Sayang”? Masih banyak yang belum tahu, kalau senjata api/angin masih menjadi teror yang mengerikan bagi satwa liar, terutama orangutan. Sebagai salah satu kera besar di dunia yang hidup di daratan Asia (indonesia dan sebagian kecil Malaysia), orangutan menjadi simbol bahwa masih saja terus terjadi pembunuhan terhadap satwa liar dengan menggunakan senapan. Pada orangutan saja, dalam kurun waktu kurang 14 tahun (2006-2020) total 914 peluru yang ditemukan bersarang di tubuh mereka yang ditemukan tak berdaya di lahan-lahan yang menjadi konflik (Sumatera dan Kalimantan). 11 diantaranya berujung pada kematian (data yang dihimpun dari seluruh pusat rehabilitasi yang beroperasi di Indonesia). Ironisnya, pada Februari 2018, orangutan ditemukan mati ditembak di Taman Nasional Kutai, kalimantan Timur dan ditemukan 130 peluru.

Dari cerita saya di atas, ini jelas mengerikan! Orangutan merupakan “Umbrella Species” yang memayungi satwa liar lainnya. Bila terhadap orangutan saja kejadiannya seperti itu, bagaimana dengan satwa liar lainnya? Dan kejadian seperti ini juga menegaskan bahwa banyak aturan yang tidak berjalan, salah satunya adalah kepemilikan senjata! Yang jelas-jelas ada Preraturan Kapolri yang mengaturnya. Dimana senjata hanya boleh digunakan untuk olahraga dan di sasaran tembak. Bukan digunakan untuk membunuh satwa liar! 

Nah… lewat “Banana Not Bullet”, saya… kami dari Orangufriends Padang cuman ingin menyampaikan pesan-pesan yang telah diuraikan di atas menjadi lebih sederhana lewat simbol pisang. Bahwa orangutan butuh kasih sayang (perhatian) dari kalian semua. Bukan peluru! Dan saya tidak sendiri melakukan ini. Ada teman-teman saya dari Palembang, Jakarta, Bandung, Yogyakarta, Surabaya, Malang, Pontianak dan kota-kota lainnya yang menjalankan aksi ini serentak! Bertepatan dengan “Hari Berkasih Sayang”. Orangutan adalah satwa endemik Indonesia. Dan kami (orangufriends) semua… adalah Indonesia! (Novi_OrangufriendsPadang)

 

BISAKAH BAYI ORANGUTAN MEMBUKA KELAPA?

Kelapa… untuk membukanya saja kita memerlukan alat yang tajam. Lalu, bagaimana cara para bayi orangutan di pusat rehabilitasi COP Borneo membuka kelapa?

Karena ini tujuannya untuk membuat para orangutan sibuk, maka kami menaruh kelapa-kelapa tersebut di atas kandang. Setengah jam berlalu, kelapa hanya berguling kesana-kemari sebagai bahan rebutan. 

Tidak sabar, akhirnya kami membuka pintu kandang lalu menaruh kelapa di dalam kandang. Tidak butuh waktu lama, hanya sekitar 10 menit, Bonti dan Berani berhasil meminum air dan memakan daging kelapanya.

Hari ini, Bonti beruntung karena teman-teman sekandangnya sedang sekolah hutan, jadi tidak ada yang mengganggunya menikmati kelapa muda yang sangat segar. Para bayi-bayi ini memiliki gigi yang sangat tajam untuk mengupas kulit dan tempurung kelapa. Kebayang kan, kalau gigi-gigi itu mendarat di kulitmu? (WET)

APE WARRIOR: FACEBOOK STOP PERDAGANGAN SATWA LIAR!

Facebook merupakan media sosial paling digemari di Indonesia. Berdasarkan riset yang dilakukan oleh We Area Social yang bekerja sama dengan Hootsuite, sepanjang 2019 tercatat sebanyak 20 juta akun baru berhasil terdaftar sebagai pengguna Facebook. Indonesia memiliki 130 juta pengguna aktif bulanan yang rata-rata mengakses dunia maya setiap harinya. 

Di Facebook, setiap pengguna bebas berbagi cerita perjalanan, tips kecantikan, pengalaman atau sebagai tempat menjajakan barang dagangan. Namun tidak berhenti di situ, Facebook memiliki sisi kelam yang wajib diawasi setiap orang. Kemudahan yang dihadirkan Facebook kerap disalahgunakan untuk melakukan penawaran dan jual-beli ilegal, salah satunya adalah satwa liar dilindungi.

Meski Facebook telah menutup banyak grup dan akun-akun yang terindikasi memperjualbelikan satwa liar dilindungi, hal ini tidak menghentikan penjualan satwa secara online di Facebook. Berdasarkan data yang dihimpun oleh Tim APE Warrior Centre for Orangutan Protection antara Agustus 2019-Januari 2020, setidaknya ada 27 grup aktif menjual satwa liar dilindungi dengan total anggota sebanyak 53.836 akun.

Dari 27 grup tersebut, 18 diantaranya merupakan grup yang baru dibuat tahun 2019. Di halaman resminya, Facebook secara terbuka memberi larangan tentang jual beli satwa, baik dilindungi maupun tidak dilindungi. Namun, perdagangan satwa liar melalui media sosial Facebook masih marak terjadi. Facebook seperti kurang tegas menanggapi isu perdagangan satwa di Indonesia. (SON)

WATCH OUT FOR THE SNAKE

During forest school, the animal keepers must help baby orangutans to learn to behave like other orangutan in their natural habitat in the forest. Beside climbing and making nest, they also have to introduce the orangutan to the predators  in the wild. One of them that often seen and encountered is snakes.

Usually, animal keepers will bring a rubber snake toy to scare the orangutan who are lazy to climb up the trees. One of the target is Popi who usually lazy to climb high. Every time Popi wants to climb down, the animal keeper ready with the rubber snake in their hand and Popi will soon rush to flee and climb up again.

But after few days meet the snake, it looks like Popi was immune and no longer afraid to the rubber snake. Indeed orangutan are smart, they know which snake is real and which is the fake one. Maybe this time we have to use a new snake that can move and hiss so it looks more similar with the real snake.

Finally, the rubber snake toy which didn’t scary anymore is stored and hung just like that in the food storage. Even though the snake failed the orangutan, it always succeed to make every staff who worked in the storage jump and suprised. (LDS)

AWAS ADA ULAR

Selama sekolah hutan, para perawat satwa harus membantu orangutan-orangutan kecil untuk belajar berperilaku seperti orangutan lainnya yang hidup secara alami di hutan. Selain memanjat dan membuat sarang, mereka juga harus mengenalkan para orangutan dengan predator-predator di alam. Salah satunya yang sering ditemui adalah ular.

Biasanya para perawat satwa akan membawa ular mainan yang terbuat dari karet untuk menakut-nakuti para orangutan yang malas memanjat. Salah satunya yang sering menjadi target adalah Popi yang terkadang malas memanjat. Setiap kali Popi hendak turun dari pohon, perawat satwa sudah siap dengan ular di tangan dan Popi pun akan segera memanjat terbirit-birit kabur ke atas pohon.

Namun setelah beberapa hari selalu bertemu dengan ular karet itu, sepertinya Popi sudah kebal dan tidak takur lagi. Memang orangutan itu pintar, mereka bisa mengetahui mana ular yang asli dan mana yang palsu. Mungkin kali ini kami harus memakai mainan ular jenis baru yang bisa bergerak dan bersuara sehingga lebih mirip dengan aslinya. Adakah?

Akhirnya ular karet mainan yang sudah tidak menakutkan itu disimpan dan digantung begitu saja di gudang pakan. Meski sudah gagal menakuti para orangutan, ular mainan itu selalu berhasil membuat jantungan siapapun yang bertugas memotong buah di gudang pakan. (LDS)

SHARE STORIES AT ACICIS 2020

ACICIS (The Australian Consortium for ‘In-Country’ Indonesian Studies) once again held the NGO Fair to accommodate the Australian students who wanted to look for internship or volunteering program while they stay in Indonesia. So, on February 13, 2020, at the corridor of Social and Politics Faculty of Gadjah Mada University (UGM), COP and other NGOs was invited to open a booth as a place to share our works as in previous years.

Not only participated by the Australian students, the NGO Fair also attract Indonesian students, especially the ones who were studying in UGM. There are enough students who interested with COP work. They just found out that Indonesia also have an NGO that focused in saving orangutan. Some of them also interested to join and participated in COP works by being a volunteer or an intern in COP office.

One student from Australia enthusiastically told us in Bahasa that he had once participated in an orangutan conservation program in Indonesia. He also said that he is so interested in conservation works. Some other student also supported us by buying our merchandise that we brought at that time.

Although the event didn’t last long, we glad that we can share some information with people from Indonesia and other countries. We are also grateful when we realize that there are still a lot of young people who interested and aware of the importance of protecting and saving orangutan in Indonesia. Through this event we hope that there will be more people who support and also became involved directly in the conservation works in Indonesia.

Thank you ACICIS for the opportunity given for us to share our story with our friends from Australia. See you again next year. 🙂 (LDS)

ADA CERITA DI ACICIS 2020

ACICIS (The Australian Consortium for ‘In-Country’ Indonesian Studies) kembali mengadakan kegiatan NGO Fair untuk mewadahi para mahasiswa dari Australia yang ingin melakukan magang atau menjadi sukarelawan selama berada di Indonesia. Pada 13 Februari 2020, bertempat di selasar FISIPOL UGM, COP kembali diundang untuk membuka stand dan berbagi informasi bersama dengan beberapa NGO atau LSM lainnya seperti tahun-tahun sebelumnya.

Tak hanya diikuti oleh para mahasiswa dari Australia, mahasiswa Indonesia terutama yang sedang berkuliah di UGM juga ikut meramaikan kegiatan ini. Cukup banyak mahasiswa dari ACICIS dan UGM yang tertarik pada kegiatan COP. Mereka baru mengetahui ada juga NGO terkait penyelamatan orangutan yang berasal dari Indonesia. Beberapa juga tertarik untuk mengikuti kegiatan-kegiatan COP dengan menjadi relawan ataupun melakukan magang di kantor COP.

Seorang pengunjung dari Australia juga dengan antusias bercerita menggunakan Bahasa Indonesia bahwa ia sebelumnya pernah mengikuti kegiatan konservasi orangutan. Ia mengatakan bahwa ia memang tertarik dan senang dengan kegiatan konservasi. Beberapa pengunjung lainnya juga turut mendukung dengan membeli merchandise-merchandise yang kami bawa saat itu.

Meski kegiatan tidak berlangsung lama, kami senang karena bisa berbagi informasi dengan orang-orang dari dalam ataupun luar negeri. Kami juga bersyukur karena ternyata masih ada anak-anak muda yang tertarik dan menyadari pentingnya usaha perlindungan serta penyelamatan orangutan di Indonesia. Kami harap melalui kegiatan ini semakin banyak orang yang mendukung dan juga mau ikut terlibat langsung dalam usaha konservasi di Indonesia. 

Terima kasih ACICIS atas kesempatan yang diberikan bagi kami untuk berbagi dengan teman-teman dari Australia. Sampai jumpa lagi tahun depan. 🙂 (LDS)

MEMO THE GREAT PITCHER OF COP BORNEO

One time when the animal keepers were on their holiday, we (the volunteers) were asked to help clean the septic tank in each cage area. One of the septic tank is placed right next to the Memo’s cage. With a curious mind, Memo watched the five of us with Flora as the vet took turns in digging and moving the dirt from the septic tank.

However, when we were busy with cleaning, suddenly we heard something.

“Duk…”

A red tomato rolled next to us. It turns out that Memo threw us with some left over fruits.

Indeed, Memo is famous as a great pitcher in COP Borneo. Some of us have tasted her sharp shot of tomatoes or eggplants. And we usually try to remind her not to threw away and waste her foods.

Memo is a clever orangutan, but unfortunately Memo can not be released to the wild because she has a history of Hepatitis B. That’s why she tried to do anything to amused herself and to reduce her boredom and curiosity.

Only this time it seemed that Memo was trying to attract our attention so we did not just pay attention to the almost empty septic tank but also play with her.

Okay Memo, please be patient, we will immediately pay attention to you after we finish clean the septic tank. (LDS)

MEMO SI PELEMPAR JITU DI COP BORNEO

Suatu kali ketika para perawat satwa sedang libur, kami para relawan diminta untuk membantu membersihkan septic tank di setiap area kandang. Salah satu septic tank berada tepat di samping kandang Memo. Dengan penasaran Memo memperhatikan kami berlima bersama drh. Flora yang sedang bergantian menggali dan memindahkan kotoran dari dalam septic tank.

Namun ketika sedang sibuk-sibuknya dan khusyuk membersihkan septic tank, tiba-tiba terdengar sebuah suara.

“Duk…”

Sebuah tomat merah menggelinding terjatuh di dekat kami. Ternyata Memo dengan isengnya melempari kami dengan buah-buah yang beum dimakannya.

Memang, Memo terkenal sebagai pelempar ulung. Beberapa dari kami sudah merasakan tomat atau terong lemparannya yang jitu. Dan kami sering kali berusaha mengingatkannya untuk tidak membuang-buang makanannya.

Memo adalah orangutan yang pintar, namun sayangnya Memo tidak dapat dilepasliarkan karena memiliki riwayat penyakit Hepatitis B. Oleh karena itu, berbagai cara ia lakukan untuk sekedar mengurangi rasa bosan dan penasarannya.

Hanya kali ini, sepertinya Memo memang berusaha menarik perhatian kami agar tidak hanya memperhatikan septic tank yang sudah hampir kosong itu dan bermain dengan dirinya.

Baiklah Memo, sabar ya… setelah selesai kami akan segera memperhatikan dirimu lagi. (LDS)

Page 1 of 212