KERJA SUKARELA UNTUK SATWA LIAR DI JOGJA

Di tengah pandemi COVID-19 yang tak kunjung reda, ada satu sisi pekerjaan yang tidak mungkin dilewatkan begitu saja. Bekerja sukarela untuk satwa liar yang terpaksa hidup di dalam kandang. Angel, relawan orangutan yang secara berkala meluangkan waktunya membantu tim APE Warrior COP, kali ini berkesempatan menjadi perawat satwa di Wildlife Rescue Center (WRC) Jogja selama dua hari. Tentu saja tidak sendirian, dia bersama Jogi dan Santini.

Pagi ini, kandang-kandang burung elang, nuri dan kakatua akan dibersihkan. Lalu, si predator tingkat tinggi itu pun diberi pakan berupa kadal dan mencit. “Seram loh, lihat betapa cepatnya elang menyambar kadal hidup yang disediakan untuk makanannya.”. Tapi para relawan yang tergabung di Orangufriends ini tanpa ragu mengerjakan satu per satu tugas hari pertama ini. Tak lupa memberikan enrichment untuk orangutan berupa batang pisang.

Setelah makan siang, pekerjaan lainnya pun menanti. Potong-memotong buah membuat enrichment es buah untuk primata kecil seperti owa dan siamang. Tentu saja ketujuh orangutan yang berada di sana juga mendapatkan es buah itu. “Cara buatnya, mudah saja. Setelah berbagai macam buah dipotong dadu, masukkan ke dalam gelas bekas, beri air dan masukkan ke dalam lemari es. Tunggu beberapa saat, dan berikan ke orangutan. Aku aja pengen koq.”, ujar Oktaviani Safitri, salah satu staf COP yang ikut mendampingi para relawan.

Santini, mahasiswa yang kebetulan sedang tidak ada jadwal kuliah berharap, bisa mengikuti kegiatan seperti ini lagi. “Ini pengalaman baru.”, ujarnya. Sementara Jogi melihat sisi lain dari satwa liar, “Prihatin, apalagi orangutan-orangutan dewasa yang terlihat stres dan satwa liar lainnya yang harus hidup di kandang.”. Bagaimana pun, satwa liar sesungguhnya lebih baik hidup di alam. (LIA)

BAGUS LANGSUNG NAIK KE HAMMOCK

Bagus… Bagus… Bagus. Begitulah akhirnya kami menamai orangutan yang baru datang di Pusat Rehabilitasi Orangutan COP Borneo. Bagus, seiring dengan doa yang kami panjatkan agar dia mendapatkan kehidupannya dengan bagus. “Lihat saja, Bagus tanpa rasa takut langsung menuju ke hammock yang cukup tinggi.”, ujar Linau, perawat satwa COP Borneo. Betul… Bagus sama sekali tidak ragu menuju tempat tinggi.

APE Defender menyelamatkan orangutan Bagus dengan penuh kesabaran. Tujuh bulan yang lalu, Bagus gagal diselamatkan karena dibawa lari pemeliharanya. Si pemelihara ilegal ini, khawatir, Bagus tidak mendapatkan perawatan yang cukup baik. Rasa sayangnya pada orangutan menjadi belenggu tersendiri buat Bagus. Syukurlah, tim APE Defender tidak putus asa. Tim ini terus melakukan pendekatan hingga akhirnya berhasil menyakinkan bahwa, zoonosis bisa saja terjadi sewaktu-waktu. Pandemi COVID-19 adalah salah satu bagaimana zoonosis terjadi.

Kandang karantina Bagus adalah kandang yang istimewa. Kandang ini adalah sumbangan dadakan dari Orangufriends yang tersebar di seluruh dunia. Orangufriends adalah kelompok relawan orangutan yang mendukung Centre for Orangutan Protection. Donasi melalui paypal dan kitabisa.com dengan cepat mewujudkan kandang karantina untuk Bagus. Semoga, tes kesehatan Bagus bisa segera dapat diketahui. Agar Bagus bisa segera bergabung dengan orangutan kecil lainnya. Pandemi COVID-19, akan kah segera berakhir? Tentu saja ini harapan kita semua… untuk Bagus bisa segera masuk kelas sekolah hutan.

Terimakasih Orangufriends… kini Bagus punya kesempatan kedua untuk kembali ke alam. (GIL)

BULAN KETIGA BIBIT POHON DARI JATAN

Apa kabar bibit-bibit pohon yang telah tiba di tempat persemaian COP Borneo? Hingga saat ini bibit-bibit pohon kapur, durian dan meranti tumbuh dengan baik. Tinggi setiap bibit memang tidak ada yang sama. Bibit pohon durian yang terlihat semakin menjulang, tingginya mencapai 87 cm. Sedangkan bibit meranti dan pohon kapur sekitar 20-30 cm.

“Jika turun hujan, kami tidak perlu menyirami bibit-bibit. Sebagai gantinya kami pun harus semakin sering membersihkan rumput yang tumbuh lebih cepat.”, ujar Linau, kordinator perawat satwa ini. Di saat sekolah hutan ditiadakan karena pandemi corona virus, para perawat satwa menyibukkan diri dengan merawat bibit-bibit pohon yang berada di dekat parkir pusat rehabilitasi orangutan di KHDTK Labanan, Berau, Kalimantan Timur.

Tentu saja, tugas utama membersihkan kandang, memberi makan orangutan dan enrichment harus diselesaikan terlebih dahulu. Pandemi membuat rehabilitasi orangutan berjalan dengan lambat. “Kami saja rindu untuk ke sekolah hutan, memperhatikan tingkah orangutan yang tidak pernah ada habisnya. Apalagi orangutan itu? Mereka pasti sangat rindu memanjat pohon yang mereka sukai, atau mencari cemilan atau makanan hutan yang bisa mereka jumpai di sekolah hutan.”, kata Simson lagi. (NAU)

Page 2 of 34812345...102030...Last »