KOLA SUKA PILIH-PILIH MAKANAN

Sejak awal kedatangannya di Pusat Rehabilitasi Orangutan COP Borneo hingga sekarang, Kola masih beradaptasi soal makanan. Yang perawat ketahui, selama ini ia paling suka pisang dan baru pepaya. Belakangan ini juga mulai menyukai nanas. Oh… ada lagi, buah naga juga mulai disukainya.

Mulanya tiap pagi nafsu makannya kurang baik, selalu menyisakan makanan. Tapi ada kalanya ia terlihat makan dengan lahapnya di pagi hari meskipun tetap menyisakan buah yang tidak digemarinya.

Beberapa kali sudah diberikan varian makanan seperti jagung, singkong, terong, tomat, jeruk tapi ketika ditunjukkan isi kerangjang buah… pasti ia akan langsung mengambil pisang. Maka tak heran banyak tupai yang suka mendatangi kandang Kola karena banyak buah yang disisakan olehnya. “Kola… Kola… kamu koq pilih-pilih sih. Kita kan bingung!”. (WID)

INGIN LARI DARI RAPID TEST

Perawat satwa kembali panas dingin. Mau melarikan diri… tapi tak bisa. Kali ini bukan pemeriksaan berkala rutin yang biasanya mereka lakukan untuk pemeriksaan kesehatan. “Kalau itu sudah biasa. Kita tinggal duduk dan diambil darah. Tarik nafas, hembuskan perlahan, tekan dengan kapas bagian yang telah selesai… dan pulang.”, ujar Linau, perawat satwa di Pusat Rehabilitasi Orangutan COP Borneo. Hasilnya, gak perlu kawatir, herpes, hepatitis, HIV AIDS maupun TBC biasanya negatif karena kami mengetahui bagaimana harus menjaga diri dari penyakit menular tersebut. Apa bedanya pemeriksaan sekarang?

“Kami hanya bisa berdiam di rumah atau tetap di camp COP Borneo. Bahkan di awal pandemi, COP Borneo lockdown. Tak seorang pun bisa masuk dan tak seorang pun bisa keluar dari camp. Pemeriksaan kali ini untuk mengetahui apakah kami reaktif atau tidak pada antibodi anti SARS-CoV-2. Rapid test lah.”, kata Simson. “Kalau reaktif, berarti kami langsung diisolasi… mengerikan!”. Jev pun mengambil urutan paling akhir untuk diperiksa. Tapi ternyata hanya membuatnya semakin grogi. “Pasrah sajalah.”, katanya. 

“Syukurlah kami semua di Pusat Rehabilitasi Orangutan non reaktif, termasuk Inoy yang berada di Berau dengan tugas logistik mulai dari kebutuhan pakan orangutan hingga pribadi.”, kata Widi Nursanti, manajer COP Borneo. Tim APE Warrior yang berada di Yogyakarta dan tim APE Crusader yang berada di Kalimantan maupun Jakarta juga menunjukkan hasil non reaktif. “Gunakan masker, rajin cuci tangan dan jaga jarak. Semoga pandemi cepat berlalu.”. 

OWI MAKAN BUAH HUTAN DAN MABUK

Hari ini cuaca terik. Semua perawat satwa berpencar di hutan untuk mencari ranting dan daun muda untuk diberikan ke orangutan sebagai enrichment. Enrichment daun itu tergolong enrichment yang sering diberikan ke orangutan. Pertama, mudah dicari dan mampu membuat orangutan sibuk di kandang dan bisa mendorong kemampuan membuat sarang. Enrichment sendiri memiliki pengertian memperkaya, ya memperkaya aktivitas orangutan di dalam kandang.

Ada yang spontan membuat sarang, ada juga yang hanya dimain-mainkan daunnya. Namun di kandang Owi dkk, Owi malah terlihat seperti makan sesuatu. Dari ekspresinya mengunyah, sepertinya ia memakan sesuatu yang enak.

Setelah diamati lebih dekat, ternyata Owi sedang memakan buah hutan. Ia mendapatkannya dari ranting pohon yang di dekat kandangnya. “Bagus Owi… kamu bisa melirik adanya buah hutan walau di dalam kandang.”, gumam Steven, perawat satwa yang bertugas di kandang orangutan jantan. Buahnya mirip dengan kopi, pun dalamnya, mirip.

Nampaknya setelah Owi mengunyah buah hutan itu, geliatnya menjadi aneh. Raut mukanya seperti mengantuk berat, matanya sayu, badannya oleng bak geliat orang mabuk dan dari bibirnya mengeluarkan air liur terus menerus. Sampai Owi tidak bisa menutup mulutnya.

Lalu kami menyadari, apa karena Owi makan buah hutan tadi ya? Ketika diperiksa kembali waktu feeding (pemberian makan) sore, dia sudah pulih. (STV)

Page 2 of 33612345...102030...Last »