MICHELLE, KAMU BISA!

Tahun 2019 yang lalu mungkin tahun yang tidak tepat untuk orangutan Michelle. Michelle yang merupakan satu-satunya kandidat orangutan betina yang akan dilepasliarkan kembali ke habitatnya dan sudah berhasil melalui rangkaian medis untuk bisa dilepasliarkan terpaksa kembali ke kandang karantina setelah melalui tiga bulan hidup di pra-rilis pulau orangutan Pusat Rehabilitasi Orangutan COP Borneo.

Michelle adalah orangutan yang besar di kebun binatang. Perlakuan perawat satwa sebelumnya di kebun binatang terhadapnya mungkin terlalu dimanja. Kebiasaan itu membuatnya kesulitan menjalani hari-hari di pulau orangutan. Pulau orangutan merupakan tahapan akhir orangutan untuk dilepasliarkan kembali ke habitatnya, dimana orangutan dipaksa hidup secara mandiri tanpa campur tangan manusia. 

Perilaku Michelle yang sangat membahayakan dirinya dengan tidur di gresik (daratan terbuka) memaksanya kembali ke kandang karantina. Bulan November dan seterusnya dengan curah hujan yang cukup tinggi, bisa sewaktu-waktu menyapu gresik dimana Michelle sering tidur di malam hari. “Bahaya ini jika Michelle tetap di pulau. Selama tiga bulan itu pula, Michelle tidak pernah terlihat membuat sarang.”, ujar Inoy dengan kawatir.

Dua bulan lebih Michelle kembali ke kandang karantina. Michelle masih tetap memiliki harapan untuk kembali ke habitatnya. Mungkin Michelle akan kembali ke pulau pra-rilis usai Nigel dan Hercules dilepasliarkan dan tentu saja ada orangutan betina lainnya yang menjadi kandidat pelepasliaran juga, agar dia belajar dari orangutan lainnya untuk menjadi liar. 

HERCULES JATUH KE SUNGAI

Apakah kamu bisa membedakan saat orangutan bermain atau berkelahi? Kalau orangutan yang dimaksud adalah Hercules dan Nigel yang berada di pulau orangutan, dapat dipastikan itu adalah perkelahian dua orangutan jantan yang menuju dewasa. Walau tentunya bukan perkelahian untuk memperebutkan orangutan betina, namun dapat dipastikan untuk menentukan teritorial orangutan.

Hercules terlihat bersama Nigel di dekat tempat pemberian makanan. Terlihat seperti bermain bersama. Tiba-tiba Hercules terjatuh ke sungai. Amanda, relawan orangutan yang bertugas di pos pantau pulau bersama Inoy, perawat satwa mulai menyusun rencana untuk menolong Hercules. Syukurlah arus tak sederas sebelumnya, dimana dermaga pulau sampai tertutup banjir. Hercules berhasil naik ke daratan. 

Hercules menjauh dari Nigel dan makan sendiri sambil terus menjaga jarak dengan Nigel. Pagi yang mengejutkan untuknya tentunya. Bukan hanya Hercules, kami pun kaget. Sorenya, Hercules makan sendiri sambil melihat-lihat ke belakang. “Seperti takut ada Nigel di belakangnya. Hercules terlihat waspada.”, ujar Amanda Rahma, orangufriends Yogyakarta yang menjadi relawan di Pusat Rehabilitasi Orangutan selama libur Natal dan Tahun Baru 2020 ini.

MENANGIS SAAT MELIHAT AMBON

Tak ada yang lebih menyedihkan saat menyaksikan Ambon, si orangutan jantan dengan cheekpad nya yang besar menatapmu dengan dalam. Tak ada cerita tentangnya yang terlewatkan semenjak dia berada di kebun binatang dan selama dia berada di Pusat Rehabilitasi Orangutan COP Borneo, Kalimantan Timur. 

Ambon, orangutan terberat di COP Borneo, tak melepaskan pandangannya. Mungkin dia mengingatku, atau mungkin juga sudah lupa. Tapi aku tak pernah lupa dengan harapanku, melihatnya berada di alam, bukan dibalik jeruji besi yang bernama kandang. Bobotnya yang kini 80 kg tak mengubah tatapan matanya padaku. Apakah keinginannya untuk tetap di kandang atau kesempatan untuk kembali ke pulau orangutan sebagai sanctuary nya?

Bagaimana menurutmu? Apakah dia memohon untuk berada di sanctuary island? Bantu kami mewujudkannya ya. Hubungi kami di info@orangutanprotection.com Apa harapanmu untuk Ambon di tahun depan? 

 

Page 49 of 348« First...102030...4748495051...607080...Last »