SELAMATKAN TRENGGILING DARI PEDAGANG SATWA

APE Warrior menggebrak perdagangan satwa liar di Jawa Timur. Awal tahun 2020, bersama Tipidter Polda Jawa Timur, satu trenggiling berhasil diselamatkan dari pedagang. Terimakasih Polda Jatim atas gerak cepatnya dalam melindungi satwa liar Indonesia.

Trenggiling dengan nama latin Manis javanica adalah satwa liar dengan makanan utama serangga terutama semut dan rayap. Lidahnya yang panjang bahkan mencapai sepertiga panjang tubuhnya yang memungkinkannya bisa mencapai posisi semut maupun rayap di dalam rumahnya. Sisik besar memenuhi tubuhnya yang panjang membentuk seperti perisai berlapis dapat melindungi dirinya. Trenggiling akan segera menggulungkan badannya seperti bola saat gangguan datang atau mengancamnya.

Keberadaan trenggiling menjadi sangat terancam seiring habitatnya yang semakin menyempit. Lapisan keratin di sisik yang memenuhi tubuhnya menjadi satwa buruan para mafia sindikat narkotika jenis sabu. Berdasarkan UU Nomor 5 tahun 1990 tentang Konservasi Sumber Daya Alam Hayati dan Ekosistemnya, trenggiling merupakan satwa dilindungi dan tidak boleh diperjualbelikan. 

Dalam Peraturan Pemerintah Nomor 7 tahun 1999, trenggiling masuk daftar hewan yang dilindungi. Pada pertemuan konvensi internasional di Johannesburg, Afrika Selatan tentang perdagangan satwa dan tumbuhan liar yang terancam punah (Cites) telah menyetujui pelarangan perdagangan delapan spesies trenggiling. “Trenggiling zero quota yaitu tidak boleh diperjualbelikan.”. (HER)

SINGKONG PILIHAN AMBON PAGI INI

Langit pagi ini kelabu dengan mendung yang berat. Musim hujan tak berhenti sejak Desember yang lalu. Seperti biasa, saatnya memberi makan di pagi hari dan dimulai dengan menimbang pakan. Timbangan buah maupun sayur untuk setiap orangutan menjadi berbeda sesuai dengan berat badan orangutan tersebut. 

40 ons untuk Ambon pagi ini. Nenas, pepaya, pisang, terong bulat, tomat, kangkung, kacang panjang dan singkong. Usai ditimbang, para perawat satwa mencucinya. Membawa makanan Ambon yang 4 kg sebenarnya tak begitu berat. Tapi jalanan menuju kandang menjadi becek karena hujan yang turun setiap hari lumayan bikin keringatan. Dan tiga keranjang lainnya untuk orangutan yang berada satu blok dengannya.

Pagi ini, Ambon makan yang mana ya? Apakah sama dengan yang kemarin? Seluruh isi keranjang sudah dituang ke tempat pakan di kandang Ambon. Ambon perlahan turun dari atas menuju tempat pakan. Diam, sambil menatapku dan melihat tepat pakan. Ambon mengambil singkong. What… singkong? Menggigit kulit singkong dan memakan dalamnya, owh suaranya begitu renyah. Ambon terlihat menikmati singkongnya. Kemudian masih dengan memilih singkong sebagai potongan makanan keduanya. 

Kalau kamu, singkong akan diolah jadi apa untuk sarapanmu?

AMIR MENYUKAI ORANGUTAN OWI

Sejak pertama kali Amir, perawat satwa di Pusat Rehabilitasi Orangutan COP Borneo bertugas di sekolah hutan, Amir bertanggung jawab mengawasi Owi. Owi si tukang gigit terutama pada orang yang baru dikenalnya, menjadi begitu manisnya saat digendong Amir. 

“Owi itu paling suka digendong di ketiak kananku.”, kata Amir dengan senangnya. Owi menjadi orangutan yang sangat patuh jika bersama Amir. Owi juga akan patuh saat disuruh naik ke atas pohon dan menghabiskan waktunya di atas pohon. 

Owi juga akan segera turun saat Amir memanggilnya. Lalu kenapa Owi menggigit semua relawan yang bertugas saat akhir tahun kemarin? “Owh kak Amir… andai kamu ada saat penimbangan mingguan orangutan kemarin, tentu kami tidak sibuk menghindari gigitannya.”, ujar Kiki, relawan dari Semarang yang masih kuliah di Fakutas Hukum, UNDIP.

Owi menjadi orangutan favorit untuk Amir. Warna rambutnya yang terang dan halus membuat Amir jatuh cinta pada Owi. Owi itu cantik begitu katanya lagi. Untuk kamu yang ingin mengadopsi Owi langsung email ke info@orangutanprotection.com

 

Page 6 of 305« First...45678...203040...Last »