WORKSHOP DOKUMENTASI FOTO DAN VIDEO DI B2P2EHD

“Ternyata para peneliti sulit untuk berbohong.”, demikianlah kesimpulan dari ice breaking “3 Fakta, 1 Bohong” dalam Workshop pembuatan film dokumenter hasil Balai Besar Penelitian dan Pengembangan Ekosistem Hutan Dipterokarpa (B2P2EHD), Seksi KHDTK, Kerjasama dan Pengembangan (KKP) B2P2EHD di Samarinda, Kalimantan Timur pada 4-5 April 2017. Suasana pun menjadi lebih rileks, mengawali hari untuk memulai pelatihan yang berbeda sekali dengan bidang studi para peneliti.

Dari kelas pembuatan film, para peneliti diajak untuk memikirkan sarana apa yang ingin digunakan untuk mempublikasikan hasil penelitian. Sarana yang dipilih, tentunya memiliki kelebihan dan kekurangan. Pemilihan sarana berkaitan erat dengan durasi film yang akan dibuat. Bagaimana membuat hasil penelitian ini menjadi populer di kalangan awam, agar hasil penelitian dapat dimanfaatkan khalayak luas adalah proses akhir yang ingin dicapai pelatihan ini.

Dokumentasi berupa foto dan video adalah karya seni yang melalui proses. Pada pelatihan ini, memaksimalkan kemampuan handphone untuk melakukan scan pada obyek seperti daun menjadi sebuah perpustakaan digital diharapkan bisa mempermudah pekerjaan para peneliti kedepannya.

“Semoga transfer ilmu dari hasil kerjasama antara B2P2EHD dan COP ini memberikan peningkatan kemampuan para peneliti dan teknisi B2P2EHD, sehingga hasil litbang serta kegiatan kantor terdokumentasi dengan baik dalam bentuk foto maupun film.”, ujar Khuswantoro mewakili Kepala B2P2EHD menutup workshop fotografi dan film lingkup B2P2EHD. (YUN)

OKI WITH HIS STYLE

In the very first glance, we could easily identify him. Yes, he is Oki. The orangutan male that keep growing bigger and stronger each day, he is very recognizable. “We prefer to go away when he gets closer, he’s quite scary,” said the animal keeper that delivered the food in orangutan island COP Borneo.
That’s why people love baby orangutans and would love to keep them as pet illegally, but when they grow up, their body grow bigger and the wild nature start to show. The owner that once think they are cute start to call around to give up their pet. Whatever the reason, do not ever keep wild animals as pet!
Should you have any information of endangered wild animals being kept as pet, please contact us!
info@orangutanprotecion.com
Help us sending wild animals back to their home http://www.orangutan.id/what-you-can-do/
Sekilas saja, kita akan langsung mengenalinya. Ya, dia adalah Oki. Si Jantan yang semakin besar dan kuat ini memiliki ciri khas sendiri. “Kami mendingan menjauh jika dia mulai mendekat, seram pastinya.”, ujar animal keeper yang mengantar pakan orangutan untuk pulau orangutan di COP Borneo.
Itu sebabnya, ketika orangutan masih dalam kondisi bayi, masih banyak orang yang memelihara secara ilegal. Namun seiring waktu, tubuhnya akan semakin besar dan sifat liarnya muncul, pemelihara yang dulunya menganggap orangutan lucu mulai menghubungi untuk menyerahkan orangutan yang dipeliharanya. Apapun alasannya saat kecil memelihara satwa liar, jangan pernah pelihara satwa liar!
Hubungi kami jika mengetahui keberadaan satwa liar yang dilindungi dipelihara!
info@orangutanprotection.com
Bantu kami untuk mengembalikan satwa liar ke habitatnya http://www.orangutan.id/what-you-can-do/

MENYELAMATKAN ORANGUTAN ITU PILIHAN

Aganto Seno pun akhirnya bercerita tentang menyelamatkan orangutan yang terjebak di derasnya air terjun Gorilla, Kalimantan Timur. Sepanjang dia bertugas di Kalimantan Timur sebagai koordinator BKSDA SKW I Berau, mungkin ini adalah moment yang tak akan pernah dia lupakan.

Ini adalah hari ke-5 saya berada di lapangan dengan Centre for Orangutan Protection. Sebuah organisasi yang berisi anak-anak muda yang gila kerja dan tak kenal takut. Rencananya, kami akan survei sarang orangutan yang ada di jalur camp Lejak ke air terjun Gorilla yang berada di Hutan Lindung Sungai Lesan.”, cerita Aganto.

Suara air terjun semakin terdengar. Sudah mau sampai sepertinya. Melihat dari atas aliran sungai sembari mengambil nafas dan istirahat. Batu yang di tengah sungai menjadi tempat yang enak sambil berendam sepertinya. Sambil tertegun, menajamkan penglihatan, memperhatikan batu di tengah sungai, sepertinya ada orangutan di batu itu. Sedang berendam? Pasti segar… di tengah hari yang panas ini. Orangutan tak berenang. Lalu???

Segera tersadar, orangutan ini membutuhkan bantuan. Dia terlihat semakin lemah. Mengangkat tangannya, berusaha melalui arus yang deras namun kembali lagi berpegangan pada batu, karena terhanyut. Segera mereka mendekati bibir sungai… bagaimana cara menolong orangutan ini?

Terselip rasa takut, orangutan ini cukup besar. Tapi sepertinya sudah kelelahan, bertahan diderasnya air terjun gorilla. “Ranting-ranting… biar dia bisa berpegangan menyeberang… kita tahan dari ujung ke ujung.”, ujar Sam. “Tak cukup kuat, perlu batang pohon yang lebih besar.”, ujarku. Sam pun mengambil batang pohon yang agar besar dan membawanya ke tengah sungai. Tapi apa daya, tiba-tiba Sam hilang ditelan sungai… hanyut dan segera berbalik arah. “Sam… kamu baik-baik saja?”, tanyaku lagi. Menyelamatkan orangutan ini adalah pilihan. Harus dengan strategi.

Setelah beberapa kali percobaan, sampai-sampai, orangutan pun menolak dengan ranting kecil karena memang tak cukup kuat untuk dia menyeberang. Akhirnya, orangutan ini pun menyeberang sungai dengan batang pohon yang kami pegangin dari ujung ke ujung. Orangutan pun meraih pohon terdekat di pinggir sungai, memanjatnya dengan perlahan karena tenaganya yang terkuras. Berhenti sejenak… memandang kami… dan lanjut memanjat lagi.

Masih tertegun dengan apa yang baru saja terjadi. Bahagia bisa menyelamatkannya. Hari ini, tidak akan pernah terlupakan.

Page 39 of 142« First...102030...3738394041...506070...Last »