VONIS RENDAH UNTUK TOKO OLD & NEW BANDUNG

Pengadilan Negeri Bandung pada 16 Maret 2017, menjatuhkan vonis kepada Kusnadi (65 tahun) berupa hukuman penjara 3 bulan dan denda Rp 1.000.000,00 akibat perbuatannya memperniagakan, menyimpan kulit, tubuh dan bagian-bagian lain satwa yang dilindungi. Vonis ini lebih tingan dari tuntutan jaksa yaitu 5 bulan penjara dan denda Rp 1.000.000,00. Kusnadi dijerat Undang-Undang No. 5 Tahun 1990 tentang Keanekaragaman Hayati dan Ekosistemnya.

Kusnadi adalah pemilik toko Old & New Shop di jalan RE Martadinata Bandung. Dia ditangkap oleh Polda dan BKSDA Jawa Barat dibantu Centre for Orangutan Protection serta Jakarta Animal Aid Network pada tanggal 30 Juli 2015 di toko Old & New. Saat menggrebek toko tersebut petugas mengamankan barang bukti berupa 5 opsetan Penyu, 11 tanduk rusa, 1 potongan kaki Harimau, 1 potongan kaki kancil, 2 kulit utuh kancil, 22 potongan kuku Macan, 1 topi terbuat dari kulit Macan Tutul, 1 opsetan Trenggiling, 1 potongan gading gajah, 1 tengkorak Harimau jawa, 1 opsetan Cendrawasih, 1 tengkorak Rusa, 1 potongan kulit macan, 1 opsetan kepala rusa sambar, 1 opsetan kepala Beruang dan 7 buah potongan kulit Harimau (aksesoris/pedang).

“Vonis ini rendah sekali dengan barang bukti yang sangat banyak dan bernilai tinggi. Bagaimana ini akan jadi pelajaran untuk pedagang bagian satwa yang dilindungi, jika hukumannya rendah seperti ini. Pedagang akan semakin berani memperjual belikan bagian-bagian tubuh satwa.”, ujar Hery Susanto dengan kesal. “Bagaimana pun kami mengapresiasi kerja penegak hukum di Indonesia yang telah berusaha. Kasus yang hampir dua tahun ini akhirnya sampai pada putusan.”, tambah Hery, kapten APE Warrior COP.

ORANGUTAN TERJEBAK DI AIR TERJUN GORILLA, SELAMAT!

Matahari condong ke Barat waktu kami sampai di air terjun gorila. Besok adalah hari terakhir kami di Hutan Lindung Sungai Lesan. Setelah capek dengan pekerjaan 4 hari renovasi camp Lejak kami bermaksud untuk mengakhirinya dengan bersenang-senang di air terjun Gorila. Jarak dari camp Lejak ke air terjun lumayan jauh, cukup berjalan selama 3,5 jam. Medan yang kami lalui pun sangat menantang. Namun perjalanan 3,5 jam tidak terasa berat karena di sepanjang perjalanan kami disuguhi udara yang sejuk dan suara merdu penghuni hutan. Sebenarnya tujuan kami ke air terjun gorila tidak hanya bersenang-senang tetapi juga survei sarang orangutan. Ya! hutan Lindung Sungai Lesan adalah habitat bagi orangutan, sangat mudah untuk menemukan sarang orangutan. Tidak hanya sarang orangutan, kami juga menemukan beberapa batang pohon yang terkelupas bekas dimakan orangutan, biasanya mereka memakan kambiumnya.

Tidak terasa hampir 2,5 jam kami menyusuri hutan, medan yang terjal dan menurun, suara air terjun yang semakin dekat membuat kami tidak memperhatikan lagi sarang orangutan di atas pohon. Pikiran dan penglihatan kami hanya terfokus pada bagaimana caranya turun agar tidak terpeleset. Pagi tadi hujan, wajar kalau jalanan licin. Air terjun sudah di depan kami, dengan tidak sabar kami melepas sepatu untuk segera terjun ke air. Bahagia rasanya melihat pemandangan yang sangat indah seperti ini, air terjun di tengah-tengah hutan lindung yang masih sangat terjaga kealamiannya. 15 menit berlalu, kami mencari spot lain untuk membasahi badan. Rupanya ada yang mendahului kami bermain di air terjun, ssatu orangutan jantan. Awalnya kami berpikir orangutan jantan ini hanya mandi, karena cuaca siang ini memang panas. Namun lama-lama kami berpikir tidak mungkin orangutan ini mandi hanya diam saja memegang batu di tengah-tengah air. Akhirnya kami menyadari bahwa orangutan ini terjebak, tidak bisa berenang ke seberang karena arusnya sangat deras dan dalam.

Kami berenang melewati arus berusaha untuk membantu orangutan jantan ini menyebrang. Kami melihat orangutan ini sudah sangat capek, mungkin dia terjebak di sana sudah beberapa jam yang lalu. Dengan segera kami mencari dan memotong batang pohon untuk dijadikan jembatan tempat dia berpijak dan menyebrang. Bukan hal yang mudah menahan batang pohon yang panjang di tengah derasnya arus air, dari batang pohon kecil sampai batang pohon sebesar lengan kami coba.

Orangutan jantan ini sepertinya tau kalau kami akan menolongnya, dia meraih dan memegang erat batang pohon yg kami buat seperti jembatan. Tetapi dia sempat marah karena batang pohon yang kami beri terlalu kecil. Setengah jam lebih berlalu, sepertinya orangutan ini mulai percaya dengan kami dia terlihat yakin saat berjalan di batang pohon. Ketika dia berjalan dan hampir sampai di seberang dekat kami, dia mencoba meraih dahan pohon terdekat dan memanjatnya. Lega rasanya! Yeayyyyy akhirnya dia selamat!!!!

Orangutan Jantan ini langsung memanjat mendekati bekas sarangnya, mungkin bekas tempat tidurnya semalam. Sebelum akhirnya benar-benar naik dan berpindah ke pohon yang lain, diketinggian sekitar 10 m orangutan jantan ini sempat beberapa detik memandang ke arah kami, mungkin dia mengucapkan terimakasih. Sangat beruntung kami bisa bertemu orangutan liar di hutan, tetapi kali ini entah kami yang beruntung bertemu orangutan liar langsung di habitatnya atau orangutan jantan ini yang beruntung bertemu kami.(WET)

IT’S ABOUT LIFE OR DEATH

Epic. It’s about life or death.
Orangutans do like water, but they do not swim. We found this poor orangutan trapped in swift water of Lesan river, just below the Gorilla Waterfall. We found this orangutan by accident when we do survey. If we’re late, maybe orangutan is already dead. Currently we are building research stations and security posts. Your support save more orangutans.

Epik. Ini tentang hidup atau mati.
Orangutan memang menyukai air, tetapi mereka tidak berenang. Kami menemukan orangutan malang ini terjebak di derasnya air sungai Lesan, tepat di bawah air terjun Gorilla. Kami menemukan orangutan ini secara tidak sengaja pada saat kami survey kawasan. Jika kami terlambat, mungkin orangutan ini sudah tewas. Saat ini kami sedang membangun stasiun riset dan pos pengamanan kawasan. Dukungan anda menyelamatkan lebih banyak orangutan.

Page 2 of 10112345...102030...Last »