KOLA, ORANGUTAN THAILAND SEGERA PULANG KE TANAH AIR

Kola adalah bayi orangutan yang terpaksa dipisahkan dari induknya. Khai Kem, induknya yang telah melahirkannya saat proses hukum berjalan. Saat kasus hukum Khai Kem selesai, induknya diperbolehkan untuk kembali ke Indonesia pada 12 November 2015 yang lalu. Orangutan yang merupakan satwa endemik Indonesia ini tentunya melalui jalan yang panjang hingga bisa sampai di Thailand. Bahkan menjadi penghibur seperti orangutan boxing.

Kola merupakan orangutan Kalimantan, berjenis kelamin perempuan. Kebiasaannya yang berdiri tegak dan berjalan seperti manusia, tentu akan menjadi pekerja rumah tersendiri bagi pusat rehabilitasi orangutan yang akan dituju. Ya, rencananya, Kola akan masuk pusat rehabilitasi orangutan COP Borneo di Berau, Kalimantan Timur. 

Centre for Orangutan Protection mendukung penuh usaha pemerintah Indonesia untuk pemulangan kedua orangutan dari Thailand ini dan mengapresiasi kerjasama pemerintah Thailand. Kola dan Giant (orangutan Sumatera) tak lama lagi akan kembali ke tanah air. Semoga keduanya bertahan dan berhasil melalui proses rehabilitasi selanjutnya.

 

GIANT, ORANGUTAN THAILAND AKAN KEMBALI KE SUMATERA

Usianya masih enam tahun. Hidup di negeri Thailand tanpa induk membuat mimpi buruk anak orangutan jantan ini semakin buruk. Statusnya yang menjadi barang bukti harus bersabar hingga kasus hukumnya selesai.

Giant namanya. Kepolisian Phetchaburi, Thailand menyitanya pada 28 November 2014 yang lalu. Giant adalah orangutan Sumatera. Walau terkenal nakal, Giant suka mendekati orang. Pada 11 Agustus, beruang mengigit tangan orangutan kecil ini. Kecelakaan ini menyebabkan Giant kehilangan kedua tangannya. 

Giant merupakan salah satu orangutan yang akan kembali ke Indonesia. Beruntung sekali pemerintah Indonesia dan Thailand berhasil mencapai kesepakatan ini. Semoga proses pemulangannya berjalan dengan lancar. Centre for Orangutan Protection dengan tim APE Defendernya akan membantu proses ini. Untuk kamu yang ingin membantu tim ini, jangan ragu untuk email kami di info@orangutanprotection.com

 

ALOUISE KEMBALI KEPANGKUAN IBUNYA (2)

Satu minggu bersama Septi, mengembalikan rasa percaya diri Alouise. Alouise sesekali terlihat melepaskan pelukannya dari Septi untuk mengambil makanan hutan. Mulai dari menggigiti kambium kayu bahkan merasakan dedaunan yang ada. Septi, orangutan betina yang sudah terlalu lama dipelihara manusia. Sifat liarnya, nyaris tak pernah muncul. Namun saat Alouise didekati orangutan kecil lainnya, Septi langsung muncul dan melindunginya. Sesekali, perawat satwa pun melakukan itu, mencoba menarik Alouise, Septi dengan cepat memeluk Alouise. 

Ketergantungan Septi dan Alouise, membuat lega para perawat satwa di COP Borneo. Lebih-lebih, saat Alouise menjadi contoh untuk orangutan-orangutan kecil lainnya yang berada di kelas sekolah hutan. Memanjat, berpindah pohon, bahkan mencoba membuat sarang sementara. Mungkin ingatan kehidupan dengan induknya masih sangat melekat dan menjadi kebiasaannya. Entah apa yang terjadi hingga Alouise harus berpisah dengan induknya. Dan kenangan buruk apa yang tertinggal padanya, hingga Alouise sangat takut pada manusia. Kabupaten Kutai Timur, Kalimantan Timur, adalah daerah yang telah dibuka untuk perkebunan kelapa sawit besar-besaran. Bahkan, kematian induk orangutan pada 23 Juli 2011 yang melibatkan pegawai PT Sabantara Rawi Sentosa (Lewis dan Tadeus) telah dijatuhi pidana penjara 8 bulan dan denda Rp 25.000.000,00 subsider pidana kurungan 2 bulan (9 Mei 2012) oleh Pengadilan Negeri Sangatta. Saat itu induk orangutan tewas dan anaknya masih bisa diselamatkan, di tempat yang sama terdapat satu anak orangutan juga yang telah ditempatkan dalam kandang kayu.

Alouise menjadi harapan di Pusat Rehabilitasi Orangutan COP Borneo. “Jika tubuhnya sudah semakin kuat, dia pasti akan menjadi kandidat terbaik untuk pelepasliaran orangutan.”, ujar Reza Kurniawan, pengamat antropologi primata Centre for Orangutan Protection. 

Tapi harapan itu pupus sudah. 13 Oktober 2019 yang lalu, Alouise ditemukan dalam keadaan telentang mati di kandang. Ada titik bekas sengatan di bagian penisnya. Pada sekitaran titik sengatan, terdapat reaksi lokal yang menyebabkan pembengkakan disekitar perut bagian bawah hingga anusnya. 

Selamat kembali ke pangkuan ibumu, Alouise. Memanjatlah yang tinggi tanpa menghiraukan kami lagi. Abaikan panggilan kami untuk kembali ke kandang saat sore menjelang. Peluklah ibumu dan bermainlah di pohon pilihanmu.

 

Page 2 of 29512345...102030...Last »