IT’S ABOUT LIFE OR DEATH

Epic. It’s about life or death.
Orangutans do like water, but they do not swim. We found this poor orangutan trapped in swift water of Lesan river, just below the Gorilla Waterfall. We found this orangutan by accident when we do survey. If we’re late, maybe orangutan is already dead. Currently we are building research stations and security posts. Your support save more orangutans.

Epik. Ini tentang hidup atau mati.
Orangutan memang menyukai air, tetapi mereka tidak berenang. Kami menemukan orangutan malang ini terjebak di derasnya air sungai Lesan, tepat di bawah air terjun Gorilla. Kami menemukan orangutan ini secara tidak sengaja pada saat kami survey kawasan. Jika kami terlambat, mungkin orangutan ini sudah tewas. Saat ini kami sedang membangun stasiun riset dan pos pengamanan kawasan. Dukungan anda menyelamatkan lebih banyak orangutan.

PERBAIKAN DERMAGA CAMP LEJAK

Secara bertahap Camp Lejak diperbaiki. Hari ini dermaga yang menjadi tempat perahu berlabuh yang akan diperbaiki. Dermaga dan anak-anak tangganya banyak yang sudah lapuk. Satu persatu diganti dan diperiksa kembali. Ini adalah rangkaian persiapan yang harus APE Guardian jalani, untuk membawa pulang kembali, orangutan pada habitatnya.

Tidak hanya APE Guardian yang bekerja memperbaiki camp Lejak. BKSDA SKW I Berau dan OWT juga tak tinggal diam. Ini adalah kerja bersama untuk dunia konservasi.

Rencananya dermaga Camp Lejak yang berada di Hutan Lindung Sungai Lesan akan menjadi tempat berlabuhnya orangutan dari pusat rehabilitasi orangutan COP Borneo.

HAPPI FEEL SLEEPY IN THE MIDDLE FOREST SCHOOL

Seperti bayi manusia yang lebih banyak tidur, ternyata bayi orangutan bernama Happi ini pun tertidur kelelahan di saat sekolah hutan berlangsung. Tidak perduli ada dimana dalam posisi seperti apa, Happi akan tidur dimana saja dia suka. Sayang, dia tertidur bukan dalam pelukan ibunya.

Happi adalah orangutan yang masuk Pusat Rehabilitasi COP Borneo pada 30 Agustus 2016 yang lalu. Belum juga satu tahun usianya, dia sudah harus sampai ke tangan manusia. Menurut Herman Rijksen dan Erik Meijard dalam bukunya  Di Ambang Kepunahan, “satu induk yang mati terbunuh mewakili setidaknya 2 – 10 orangutan yang mati terbunuh.”.

Memasuki semester pertama Happi di COP Borneo, dia menjadi orangutan yang dicari Popi. Happi juga yang mendekati Popi saat Popi menangis. Happi akan memeluk Popi, menenangkannya, pinga Popi berhenti menangis. “Tangisan bayi-bayi orangutan memang menyayat hati yang mendengarkannya. Tapi pada siapa lagi mereka bergantung untuk bisa bertahan hidup.”, ujar Wety dengan sedih. Wety adalah baby sister COP Borneo. “Melihat bayi-bayi ini tumbuh dan berkembang sungguh luar biasa. Dan bahagia sekali saat mereka mulai mandiri.”, tambahnya. Masih panjang perjalanan bayi-bayi ini untuk kembali ke habitatnya. Dukungan moral dan materi sungguh sangat berarti. Hubungi email kami di info@orangutanprotection.com untuk memberikan bantuan.

Page 11 of 110« First...910111213...203040...Last »