BANJIR KOMENTAR ORANGUTAN DENGAN 130 PELURU

Ratusan komentar di Instagram orangutan_COP terkait orangutan yang gagal diselamatkan Centre for Orangutan Protection. Foto wajah orangutan dengan mata terluka menarik simpatik para pemilik akun instagram.

Seperti kata akun @shelypris ”min, adanya organisasi sudah memberi dampak positif, akan tetapi masih adanya korban dari kekejaman manusia terhadap binatang, terutama orangutan. Dan adanya kasus ini lalu di share, bagaimana publik harus menyikapinya? Dan apa harapannya? Sedangkan realita media sosial hanya sekedar melewatkan foto tragis satwa dilindungi, bahkan seharusnya memiliki hak yang sama dengan manusia. Apakah memang sangat sulit melindungi satwa liar apalagi yang hidup di alam bebas? Bahkan kita bisa bicara soal wilayah. Tapi itu panjang…”.

Komentar panjang ini membuat kami yang berhadapan langsung dengan korban menjadi terdiam. “Ini adalah kegagalan konservasi orangutan Indonesia.”, ujar Ramadhani, Manajer Perlindungan Habitat Orangutan COP.

Akun @melvoysitorus “Jadi gak usah heran ya kalo akhir-akhir ini alam sedang marah. Itu semua karna keserakahan manusia yang merusak alam dan memusnahkan penghuninya. Mau sampe kapan lagi Tuhan marah dan mengirimkan karmanya? Tolong banget lebih peduli dengan alam dan lebih menghargai makhluk hidup lainnya. Ingat kita hidup tidak sendiri, tapi ada makhluk hidup lain juga! Jangan serakah!”

Akun @goldenfleecethief “I have less and less faith in humanity each time I see a story like this. These beings are so magical, peaceful and majestic. To kill them is to kill ourselves.”

Kamu… dimana pun berada. Sebarkan berita orangutan yang mati dengan 130 peluru senapan angin di tubuhnya. Kepedulian kamu akan mendorong kita semua bekerja lebih teliti dan lebih keras lagi untuk mengungkap kasus kematian orangutan ini.

KRONOLOGI KEMATIAN ORANGUTAN DENGAN 130 PELURU

4 Februari 2018, Kepala Balai Taman Nasional Kutai (TNK) mendapat informasi melalui Call Center Balai TNK dari masyarakat desa Teluk Pandan, kecamatan Teluk Pandan, kabupaten Kutai Timur terdapat orangutan di kebunnya. Pada tanggal 5 Februari 2018, evakuasi oleh TN Kutai dan Polres Kutai Timur. Saat itu kondis orangutan sangat lemah dan berada di atas batang kayu yang melintang di permukaan danau.

Setelah melewati penanganan medis sekitar 40 menit oleh tim Centre for Orangutan Protection (COP), pada pukul 01.55 WITA (6 Februari 2018) orangutan tidak dapat diselamatkan, karena kondisi yang sangat lemah dengan luka parah.

Rontgen dan Nekropsi di RS Pupuk Kaltim untuk mencari penyebab kematian orangutan dilakukan dokter hewan COP bersama Polres Kutim. Identifikasi luka-luka dan peluru sebanyak 48 butir berhasil diambil dari tubuh orangutan tersebut. Jasad orangutan untuk sementara disimpan di lemari pendingin rumah sakit dan selanjutnya disimpan di lemari pendingin milik Balai KSDA Kalimantan Timur sebagai barang bukti untuk proses hukum lebih lanjut.

Balai TN Kutai bekerjasama dengan Polda Kaltim, Polres Kutim, Balai Pengamanan dan Penegakan Hukum Lingkungan Hidup dan Kehutanan Wilayah Kalimantan Timur akan melanjutkan penyelidikan dan penyidikan kasus kematian orangutan tersebut.

AGAIN , ORANGUTAN DIED FULL OF BULLETS

On Tuesday night, February 6th ,2018 an autopsy or necropsy of orangutan that been found at Teluk Pandan village, East Kutai District, East Kalimantan. Autopsy done in Pupuk Kaltim Hospital, Bontang by COP team, Bontang Resort Police, East Kutai Resort Police and KLHK.

From the autopsy that run about 4 hours, the team revealed :

1. Certain it was a male orangutan in the age to 5 – 7 years old.
2. Death occurred on Tuesday, February 6th 2018 at 01:55 WITA
3. The X-Ray found at least 130 bullets from a air riffle:
– Head : 74 bullets
– Right Arm : 9 bullets
– Left Arm : 14 bullets
– Right Leg : 10 bullets
– Left Leg : 6 bullets
– Chest : 17 bullets
But the team was only able to remove 48 bullets.
4. Both right and left eyes are blind from several bullets around the eyes.
5. There is 1 hole diameter 5mm in left cheek.
6. The lower left canine teeth are broken.
7. New open wounds as mush as 19 different points are estimate from sharp object.
8. The Sole of the left foot is gone but it is from old injury.
9. The right testicle there is an incision wound and fester.
10. Bruises in left thigh area, right chest and left hand estimated due to blunt object.
11. Finding Inside the Colon are 3 seeds from palm oil fruits and in the stomach contains Pineapple.

Estimated cause of the mortality is due to an infection from an old or recent injuries.
130 bullets are thelargest number in the history of conflicts between orangutans and humans that have occurred in Indonesia.
Weak case resolution and lack of public awareness so that cases like this continue to recur.

In May 2016 there has also been a motive case similar to the location that is not too far but not revealed until now.
This case should be a shame for all of us in the midst of government efforts to implement national orangutan conservation
strategy and action plan.

“We will coordinate with the Police and KLHK to both cases can be revealed.
The experience of two weeks ago the killing of orangutans in Kalahien, Central Kalimantan could be revealed by Polda Kalteng.
So we believe this is only a matter of seriousness of law enforcement in solving cases,” said Ramadhani.

Information and Interview Please contact:
CENTER FOR ORANGUTAN PROTECTION (COP)
Ramadhani, COP Habitat Protection Manager
Phone : 081349271904
Email : info@orangutanprotection.com

LAGI, ORANGUTAN MATI PENUH PELURU
Selasa malam tanggal 6 Februari 2018 telah dilakukan otopsi atau nekropsi terhadap mayat orangutan yang ditemukan di desa Teluk Pandan, kabupaten Kutai Timur, Kalimantan Timur. Otopsi dilakukan di RS. Pupuk Kaltim, Bontang oleh tim COP, Polres Bontang, Polres Kutai Timur dan KLHK.

Dari otopsi yang berjalan sekitar 4 jam, tim otopsi mendapatkan :

1. Dipastikan orangutan berjenis kelamin jantan dengan usia 5-7 tahun.
2. Kematian hari Selasa, tanggal 6 Februari 2018 jam 01:55 WITA.
3. Hasil rontgen ditemukan paling tidak 130 peluru senapan angin :
– Kepala : 74 peluru
– Tangan kanan : 9 peluru
– Tangan kiri : 14 peluru
– Kaki kanan : 10 peluru
– Kaki kiri : 6 peluru
– Dada : 17 peluru
Namun tim otopsi hanya mampu mengeluarkan 48 peluru.
4. Kedua mata kanan dan kiri buta dikarenakan adanya beberapa peluru disekitar mata
5. Ada 1 lubang diameter 5mm dipipi kiri.
6. Gigi taring bagian bawah sebelah kiri patah.
7. Luka terbuka yang masih baru sebanyak 19 titik diperkiraan dari benda tajam.
8. Telapak kaki kiri tidak ada namun merupakan luka lama.
9. Testis kanan terdapat luka sayatan dan bernanah.
10. Lebam daerah paha kiri, dada kanan dan tangan kiri diperkirakan akibat benda tumpul.
11. Temuan dalam usus besar ada 3 biji buah kelapa sawit dan lambung berisi buah nanas.

Penyebab kematian sementara diperkirakan karena adanya infeksi akibat luka yang lama ataupun yang baru terjadi. 130 peluru adalah terbanyak dalam sejarah konflik antara orangutan dan manusia yang pernah terjadi di Indonesia. Lemahnya penyelesaikan kasus dan kurangnya kesadaran masyarakat sehingga kasus seperti ini terus terulang.

Pada Mei 2016 juga telah terjadi motif kasus yang sama dengan lokasi yang tidak terlalu jauh namun tidak terungkap hingga sekarang. Semestinya kasus ini menjadi hal yang memalukan bagi kita semua di tengah upaya Pemerintah melakukan strategi dan rencana aksi konservasi orangutan secara nasional.

“Kami akan berkoordinasi dengan Kepolisian dan KLHK untuk sama-sama kasus ini bisa terungkap. Pengalaman dua pekan lalu pembunuhan orangutan di Kalahien, Kalimantan Tengah bisa terungkap oleh Polda Kalteng. Sehingga kami meyakini ini hanya persoalan keseriusan dari pihak penegak hukum dalam menyelesaikan kasus.”, kata Ramadhani.

Informasi dan Wawancara silahkan hubungi:
Centre for Orangutan Protection (COP)
Ramadhani, Manager Perlindungan Habitat COP
HP: 081349271904
Email: info@orangutanprotection.com

WE LOST HIM

Both of his eyes were blinded, open wound and bruises found all over his body. COP Medic team tried their best to help him. Unfortunately, his injury is beyond our help.
Finally the male orangutan passed away.
This case in Bontang, East Kalimantan is the second case of orangutan violence. Back in May 2016, an orangutan was amputated due to and finnally passed away too. The case? It was shoved into the fridge. Should this case be the same? Please share… so this case won’t end up in the back of the fridge too!

Kedua matanya buta, luka-luka di sekujur tubuhnya masih menganga, lebam di tubuhnya tak terhitung lagi.
Tim medis COP berusaha memberikan pertolongan. Sayangnya sakit yang dideritanya sudah terlalu parah.
Akhirnya orangutan jantan ini merengang nyawa.
Bontang, Kalimantan Timur 2018 ini adalah kasus kekejaman terhadap orangutan yang kedua. Mei 2016 yang lalu, orangutan dengan kaki terjerat dan terpaksa diamputasi pun harus mati. Kasusnya? Masuk peti es. Harus kah yang sekarang juga?Please share… agar kasus ini tak masuk peti es juga!

TERUNGKAP, KASUS PEMBUNUHAN ORANGUTAN DI KALTENG

​Untuk kali pertama dalam sejarah konservasi Orangutan, kasus pembunuhan orangutan yang rumit bisa diungkap dengan serius. “Kami sangat mengapresiasi dan mengucapkan terimakasih yang sebanyak-banyaknya untuk Polri, dalam hal ini tim Polda Kalimantan Tengah. Seminggu yang lalu kami bertemu dan berkoordinasi di lapangan dalam rangka sama-sama mencari informasi, kami melihat langsung bagaimana Polres Barito Selatan dan dua Polsek yaitu Dusun Selatan dan Dusun Utara bekerja keras dan serius untuk mengejar dan menyelesaikan kasus ini”.

​Dengan tertangkapnya pelaku pembunuhan orangutan ini maka kepercayaan masyarakat terhadap penegak hukum akan semakin tinggi. Efek jera juga akan menjadi perhatian masyarakat. Masyarakat akan menjadi lebih peduli dan tidak berani untuk menangkap, memelihara dan membunuh orangutan.

​Ini adalah kasus yang kedua COP temui mayat orangutan mati di sungai. Tahun 2016 pernah ditemukan satu individu mayat orangutan mengapung di Sungai Sangatta dan kasusnya hingga sekarang belum terungkap. Kasus-kasus pembunuhan orangutan sebenarnya hanya mengenai seberapa besar kemauan dari pihak penegak hukum.

​COP dalam hal kasus ini akan terus memantau hingga putusan pengadilan nantinya.

Informasi dan wawacara hubungi:
Ramadhani, Manager Perlindungan Habitat COP
HP: 081349271904
Email: ramadhani@orangutan.id

UPDATE ORANGUTAN KALAHIEN CASE

The head of decapitated orangutan body that was found in Barito river, Buntok, Central Kalimatan back in January 15th 2018, was finally found. In the location the head was found, there were also air rifle and machette found.
There are 2 suspects, and they have been captured by local police of Central Kalimantan

Kepala orangutan yang hilang dari mayat orangutan yang ditemukan di sungai Barito, Buntok, Kalimantan Tengah pada 15 Januari 2018 akhirnya ditemukan. Di lokasi kepala orangutan jantan Kalahien itu juga ditemukan senapan angin dan parang.

Ada 2 orang pelaku yang keduanya laki-laki saat ini sudah diamankan Polda Kalimantan Tengah.

RAMBO SELAMA EMPAT TAHUN SEPERTI MANUSIA

Orangutan ini ditemukan di semak belukar bekas hutan terbakar tahun 2014 yang lalu, dekat desa Terantang, Kalimantan Tengah. Kaki kanannya terluka. Kebakaran hutan adalah bencana bagi orangutan dan satwa liar lainnya. Mereka kehilangan habitat dan kehidupannya.

Selama empat tahun, orangutan yang bernama Rambo ini dipelihara seperti manusia. Makan nasi dan lauk pauk lainnya. Sambal pedas maupun minuman manis kemasan yang dikonsumsinya karena itulah yang diberikan pemeliharanya. Jauh dari makanan yang seharusnya didapatkannya dari hutan.

Bersama BKSDA pos Sampit, APE Crusader bergerak menyelamatkan orangutan Rambo ini. Rambo diikat di bawah pohon. Tangan dan lehernya dalam kondisi terikat rantai. Luka-luka baru maupun yang sudah mengering terdapat di tangan dan jari-jarinya.

“Bahkan untuk melepas rantainya, kami harus mengguntingnya dengan tang.”, ujar Faruq, kapten APE Crusader Centre for Orangutan Protection.

Pak Muriansyah, komandan Pos BKSDA Sampit memberikan penyuluhan dan penyadartahuan kepada pak Taufik yang memelihara orangutan Rambo. Bahwa orangutan bukanlah satwa peliharaan.

Setelah empat tahun, Rambo akhirnya mendapatkan kesempatan untuk hidup sebagai orangutan. Ini akan menjadi jalan baru yang panjang untuknya. Memperbaiki pola makannya dan mengembalikan insting keliarannya membutuhkan dukungan dari semua pihak. Sebuah kerja bersama yang bukan sesaat.

KEJAHATAN YANG BRUTAL

We took these pictures 3 days ago, somewhere in Borneo after I got report about orangutan killing in this area. And yes, the workers confirm that they killed an orangutan already. Stay tune to get updates from us. Let see who will end up in the jail.

For those who still believe that palm oil plantation have nothing to do with deforestation and massive killing of orangutans, think again.

Kami memotretnya 3 hari yang lalu, di suatu tempat di Kalimantan, setelah mendapatkan laporan tentang pembunuhan orangutan di kawasan ini. Dan ya, para pekerja mengaku bahwa mereka telah membunuh satu. Tetap pantau terus, kita lihat siapa yang akan berakhir di penjara.

Bagi yang masih percaya bahwa perkebunan kelapa sawit tidak berkaitan dengan pembabatan hutan dan pembunuhan orangutan, pikirkan lagi.

DOWN SYNDROM PADA ORANGUTAN

BKSDA Kalimantan Timur bersama BOS Foundation menyelamatkan orangutan albino pada awal bulan Mei 2017 ini. Berita ini menjadi viral, dimana kondisi orangutan yang terlihat tanpa pigmen yang memberi warna pada kulit, rambut dan mata seperti pada manusia yang terkena penyakit albinisme.

Lima tahun yang lalu, tepatnya 19 September 2011 dari tiga orangutan yang diselamatkan Balai Konservasi Sumber Daya Alam (BKSDA) bersama Centre for orangutan Protection (COP) terdapat satu orangutan yang terlihat berbeda. Evakuasi dari daerah Muara Wahau, Kalimantan Timur ini diduga menderita Down Syndrome. Demikian kesimpulan sementara setelah foto orangutan tersebut ditunjukkan kepada ahli primata dari Perth Zoo.

Down Syndrome adalah kondisi keterbelakangan perkembangan fisik dan mental anak yang diakibatkan adanya abnormalitas perkembangan kromosom. Anak orangutan yang berusia kira-kira 3 tahun tersebut memiliki penampilan fisik yang mirip dengan penderita Down Syndrom, yakni bentuk kepala yang relatif kecil dari normal (microchephaly) dengan bagian anteroposterior kepala mendatar. Pada bagian wajah tampak sela hidung yang datar, mulut yang mengecil dan lidah yang menonjol keluar (macroglossia). Matanya sipit dengan sudut bagian tengah membentuk lipatan (epicanthal folds).

Orangutan Jimmy namanya, dengan ditemani handuk yang membalut tubuhnya. Menurut drh. Gunawan, “Jimmy menderita moon face, yaitu cacat mental yang mempengaruhi perkembangannya. Badannya seperti orangutan berusia 5 tahun, padahal umurnya diperkirakan 17-20 tahun. Usia dapat dilihat dari jumlah giginya yang 32 buah dan taringnya yang sudah panjang.”

Ternyata bukan hanya manusia, orangutan juga bisa menderita down syndrom. Wajar saja, kita memang memiliki DNA yang sama, sebanyak 97,3%.

POLRES LAHAT DIBANTU COP DAN ANIMALS INDONESIA MENGGAGALKAN PERDAGANGAN OPSETAN SATWA DILINDUNGI DI SUMATERA SELATAN

Palembang – Kembali lagi kejahatan satwa liar digagalkan oleh Polres Lahat dibantu Animals Indonesia dan Centre for Orangutan Protection (COP) di Lahat, Sumatera Selatan. Operasi yang dilakukan tanggal 27 Mei 2017 mengamankan barang bukti berupa 7 kepala Kambing Hutan (Capricornis sumatraensis sumatraensis), 1 opsetan Kucing Hutan Sumatera (Felis bengalensis), 1 kepala burung Rangkong Papan (Buceros bicornis), 1 kulit Kucing Emas (Profelis aurata), 3 lembar kulit Kijang (Muntiacus muntjak), 8 bagian tulang Harimau Sumatera dan 1 taring Harimau Sumatera (Panthera tigris sumatrae). Penangkapan dilakukan di kelurahan Kota Baru, Kecamatan Lahat, Kabupaten Lahat, Sumatera Selatan. Tim juga mengamankan 1 orang pedagang berinisial AP dan 1 orang saksi pemilik rumah yang akan digunakan sebagai transaksi satwa dilindungi ini.

“Ini merupakan operasi penangkapan pedagang satwa dengan barang bukti yang cukup besar di Sumatera Selatan. Dimana tim mengamankan barang bukti berupa 7 Kepala Kambing Hutan yang merupakan penangkapan pertama dan terbesar untuk kasus perdagangan Kambing Hutan di Indonesia, 1 opsetan kucing hutan, 1 kepala rangkong, 1 kulit kucing mas, 2 kulit kijang, 8 bagian tulang harimau dan 1 taring harimau yang hendak diperjualbelikan.”, Hery Susanto, Kapten APE Warrior Centre for Orangutan Protection (COP).

Pedagang ini menjual satwa secara online maupun secara langsung dan terpantau melakukan jual beli satwa secara online di facebook. Satwa yang dijual dalam kondisi mati (opsetan) maupun bagian-bagiannya yang juga satwa dengan kategori dilindungi. Bagian satwa ini dijual secara terpisah dengan harga yang bervariasi antara Rp 750.000,00 hingga Rp 1.500.000,00 perbagian satwa diindungi.

Selama ini, AP mendapatkan bagian tubuh satwa dilindungi dari pemburu di dusun tempat dia tinggal yang berdekatan dengan kawasan konservasi, serta dari pemburu satwa di perkebunan masyarakat sekitar Sumatera Selatan. Bahkan AP dapat mendatangkan kepala burung rangkok dari kawasan Bangka.

Dari hasil pendalaman selama dua bulan terakhir, AP telah menjual kulit dan tulang serta taring Harimau Sumatera secara terpisah ke pembeli di Lampung. Menurut pengakuan AP selama menjalankan bisnis ilegal ini, dia menggunakan jasa travel dan pengiriman barang serta jasa angkutan bus antar provinsi. Selama ini AP merasa aman menjalankan bisnis gelap yang telah digelutinya selama dua tahun terakhir karena merasa aman dengan sistem jual beli secara terputus.

“Pedagang ini terpantau di jual beli online facebook dan setelah dipantau dan ditelusur ternyata dia pemain besar untuk jual beli satwa opsetan yang masuk kategori dilindungi di wilayah Sumatera Selatan. Pedagang menjual satwa opsetan, kulit maupun bagian satwa dilindungi dengan kisaran Rp 750.000,00 – Rp 1.500.000,00 dan dia termasuk pemain pertama dari kelas pengepul yang mendapatkan barang secara langsung. Dan kita masih menunggu proses pengembangan lebih lanjut untuk kasus ini oleh pihak Polres Lahat.”, Suwarno, Ketua Animals Indonesia. “Kambing Hutan Sumatera dan Kucing Emas adalah satwa yang sangat langka dan sulit dijumpai di habitat alaminya. Hal ini disebabkan kedua spesies tersebut hidup pada habitat khusus yakni di pegunungan terjal bebatuan dengan jumlah pakan yang cukup.”

Memperjualbelikan satwa dilindungi maupun bagian-bagiannya merupakan tindakan melawan hukum. Tersangka dapat dijerat dengan UU No. 5 tahun 1990 tentang konservasi sumber daya alam hayati dengan pidana penjara paling lama 5 tahun dan denda paling banyak 100 juta rupiah.Dan upaya penegakan hukum akan kita tunggu dalam proses ini. Apresiasi kita sampaikan kepada Polres Lahat yang dengan cepat merespon tindak kejahatan ini dan kita akan mengawal kasus ini hingga putusan pengadilan. Satwa yang diperjualbelikan merupakan satwa endemik Sumatera yang sangat langka dan dengan penegakkan hukum yang tegas dan berani akan membendung kejahatan ini terus berlangsung.

Untuk informasi dan wawancara silahkan menghubungi

Hery Susanto, Kapten APE Warrior Centre for Orangutan Protection (COP).

Mobile Phone: 081284834363

Suwarno, Ketua Animals Indonesia

Mobile Phone: 082233951221

Page 3 of 2112345...1020...Last »