COP Borneo

MIMPI ANAK PUNK UNTUK ORANGUTAN

Dia adalah Inoy, staf COP Borneo. Inoy bukanlah orang baru di COP karena sejak 2010, dia adalah salah satu relawan awal yang ikut membesarkan APE Warrior di Yogyakarta. Edukasi, penanganan bencana, kampanye hingga penyelamatan orangutan yang dipelihara secara ilegal pernah dikerjakannya secara sukarela di APE Warrior. Inoy juga seorang musisi beraliran punk yang tergabung di band Miskin Porno. Komunitas punk telah membesarkan seorang Inoy dan mengenalkannya pada dunia perlindungan satwa liar.

Sejak Januari 2017, Inoy memulai karirnya menjadi animal keeper di pusat rehabilitasi orangutan yang dikelola Centre for Orangutan Protection di Kalimantan Timur. Enam bulan ini, membersihkan kandang, memberi makan dan sekolah hutan menjadi awal masa belajar bekerja di COP Borneo.

“Awal kecintaan saya untuk orangutan adalah ketika menjadi relawan COP. Saya bertemu teman-teman yang punya dedikasi tinggi untuk satwa liar.”, ujar Inoy. Kecintaan dia terhadap dunia perlindungan satwa merambah ke dunia musik yang dia cintai. Membuat lagu tentang lingkungan dan satwa liar serta kampanye perlindungan satwa liar, dia lakukan bersama bandnya saat tampil di panggung. Saat ini, dia meninggalkan segala kesenangannya, menuju hal yang lebih membahagiakan dirinya, terjun langsung menyelamatkan satwa liar.

Pusat rehabilitasi orangutan COP Borneo berada jauh dari keramaian. Sinyal telekomunikasi di dapat setelah bergeser sekitar 5 km. Update status di facebook dan media sosial lainnya sangat sulit. “Saya menikmati proses ini untuk belajar dan berguru termasuk dari masyarakat lokal di sekitar pusat rehabilitasi COP Borneo. Saya punya mimpi sederhana untuk membantu orangutan-orangutan di sini. Kelak, orangutan-orangutan di sini bisa pulang kembali ke hutan dengan kemampuan saya yang terbatas ini. Tapi saya optimis mimpi ini akan berjalan jika ada kerja keras dari saya dan tim di sini tentunya.”, semangat Inoy.

Kalau kamu? (NIK)

BONTI SI RAKUS

Ada satu bayi orangutan di pusat rehabilitasi orangutan COP Borneo yang paling banyak makan dan suka merebut makanan orangutan lainnya. Dia adalah Bonti. Informasi ini tak hanya menurut para perawat orangutan, tapi dari dokter hewan dan manajer COP Borneo yang mempelajari tingkah laku orangutan di COP Borneo.

Semua buah yang dipersiapkan animal keeper selalu dimakan sampai habis oleh Bonti. Makanan tambahan pun segera habis olehnya. “Bonti akan segera menghabiskan susunya dan… merampok jatah susu milik yang lainnya.”, ujar drh. Rian Winardi. “Bahkan Pingpong yang berumur lebih tua darinya, juga dirampas susu jatahnya.”, tambah Rian.

Mungkinkah Bonti menjadi orangutan dominan nantinya? “Masih terlalu dini menyimpulkan itu.”, ujar Reza. Ini masih tahap kenakalan bayi orangutan. Perkembangan fisik dan tingkah laku akan terus dipantau. Ini akan menjadi catatan untuk pindah ketingkat yang lebih tinggi lagi.

COP Borneo adalah pusat rehabilitasi orangutan yang didirikan dan dijalankan oleh putra putri terbaik Indonesia. Berikan dukungan terbaikmu untuk kelestarian orangutan dan habitatnya lewat Centre for Orangutan Protection.

POPI, ORANGUTAN PALING KECIL DI COP BORNEO

Popi namanya. Dia adalah orangutan paling muda di COP Borneo. Popi masih tinggal di klinik dan kandang karantina pusat rehabilitasi orangutan COP Borneo, terpisah dengan bayi orangutan lainnya. Pemisahan ini agar Popi mendapatkan perawatan yang lebih intensif.

Wety dan drh. Rian Winardi adalah orang yang selalu mengontrol kondisi Popi setiap saat. Kontrol pakan, kebersihan kandang, susu dan kebutuhan lainnya dikerjakan secara intensif oleh mereka berdua.

Sesekali, Popi dibawa ke sekolah hutan dan belajar bersama Owi, Bonti dan Happi di program sekolah hutan. Prestasi terbaik Popi ada pada tanggal 10 Juni 2017. Dimana Popi memanjat pohon sampai pada ketinggian 25-30 meter. Popi memanjat pohon dengan memanfaatkan akar dan ranting kecil yang menempel di pohon.

Popi juga sempat terpantau meminum air hujan yang terjebak di lubang pohon dan sesekali mengambil daun untuk dimakan. “Sebelumnya Popi kalau sekolah hutan, memanjat pohon namun tidak terlalu tinggi. Kalau memanjat pun, dia tidak berani turun, hingga para animal keeeper terpaksa memanjat pohon tersebut dan menggendongnya turun. Hari ini, Popi luar biasa. Dia memanjat pohon yang tinggi dan turun sendiri, tanpa bantuan siapa pun.”, ujar Wety Rupiana, baby sister Popi dengan haru. (NIK)

SELAMAT BERGABUNG DI COP BORNEO, RIAN

Empat tahun lamanya Rian membantu kegiatan COP sebagai orangufriends (relawan orangutan). Dari pulau Dewata, Rian melakukan aksi tunggal menolak kekejaman perkebunan kelapa sawit pada orangutan Indonesia. Edukasi ke sekolah-sekolah di pulau Bali pun dia lakukan. Berlatar belakang pendidikan kedokteran hewan Udayana, drh. Rian Winardi akhirnya bergabung di pusat rehabilitasi orangutan COP Borneo sejak April 2017.

Kesehatan orangutan di pusat rehabilitasi ini akan menjadi fokus Rian. Pemberian nutrisi dan tambahan susu formula untuk bayi orangutan dengan pemeriksaan berkala akan memantau tumbuh kembang orangutan Bonti, Owi, Happi dan Popi.

Pada kesempatan ini, Popi dipasang microchip, sebagai tanda pengenalnya. Ya, ini adalah pengalaman pertamanya. Banyak hal dari teori yang tidak pernah dipraktekkan di lapangan. Tapi lebih banyak lagi ilmu yang bertebaran tanpa teorinya.

“Ini adalah tantangan besar buat saya. Melepasliarkan kembali orangutan yang saat ini berada di COP Borneo adalah mimpi saya.”, ujar Rian dengan semangat. Tahun 2017 adalah tahun kebebasan untuk orangutan-orangutan COP Borneo yang sudah siap dilepasliarkan. Dalam waktu dekat ini ada dua orangutan yang akan kembali ke habitatnya. Dukungan anda semua sangat kami butuhkan. Hubungi email COP di info@orangutanprotection.com

 

 

 

 


Terimakasih para pendukung, donatur dan adopter orangutan COP Borneo.

ENRICHMENT PAKAN GANTUNG

Hujan deras mengguyur pusat rehabilitasi orangutan COP Borneo. Sekolah hutan gagal dilaksanakan lagi. “Padahal tadi pagi cerah.”, ujar Jefri, animal keeper yang hari ini bertugas.

Cuaca cepat sekali berubah, pagi cerah, dua jam kemudian mendadak mendung dan hujan deras. Kilat dan suara petir membuat orangutan yang seharusnya berada di sekolah hutan ketakutan.

Tak habis ide untuk membunuh kejenuhan. Pakan orangutan yang seharusnya diletakkan di atas pohon pada saat sekolah hutan, dimodifikasi oleh Danel, animal keeper yang seharusnya memanjat pohon saat sekolah hutan. “Bayi orangutan ini harus sering-sering memanjat, walaupun di dalam kandang. Mereka tak boleh malas, dan makan begitu saja.”, pikir Danel.

Orangutan adalah satwa aboreal. Hampir sepanjang waktu, orangutan beraktivitas di atas pohon. Mulai dari bermain, istirahat, makan maupun minum tetap di atas pohon. Orangutan akan memanfaatkan semua yang berada di pohon untuk kelangsungan hidupnya.

Jadilah enrichment pakan gantung. Kuaci yang merupakan salah satu pengalih stres dan juga mengandung antioksidan ini dibungkus daun dan diikat akar gantung. Sedikit madu untuk menguatkan aroma menjadikan pakan kali ini lebih istimewa. Tidak hanya itu, pakan ini digantung di atas kandang. “Ayo Owi, Bonti, Happi… naik!”, teriak Jefri.

MARI MENGENAL DEBBIE

Saat ini, Debbie lebih dikenal dengan si nakal nan licik. Debbie adalah orangutan betina yang berada di pusat rehabilitasi orangutan COP Borneo, Kalimantan Timur. Pertengahan April 2015, Debbie dipindahkan dari Kebun Raya Unmul Samarinda (KRUS). Saat di KRUS, Debbie ditempatkan satu kandang dengan orangutan jantan dewasa lainnya yang bernama Ambon. Dalam kesehariannya, Debbie terlihat tertekan dengan kehadiran Ambon. Luka gigitan dan memar terlihat di tubuh Debbie. Sejak pindah ke COP Borneo, Debbie sudah berbeda kandang dengan Ambon.

Akhir-akhir ini sifat agresif Debbie muncul. Kandang karantina mungkin menjadi penghalang untuknya berekspresi. Saat animal keeper memberi makanan atau membersihkan kandang, mereka harus ekstra hati-hati. “Menjaga jarak aman itu harus, kalau tidak, Debbie akan menarik bagian tubuh atau pakaian kita.” kata Ubang. “Selang air entah sudah berapa kali diambil Debbie. Tenaganya kuat dan selalu memenangkan perebutan tarik menarik selang. Jangan biarkan apapun dalam jangkauan tangannya.”, tambah Ubang.

Debbie mungkin harus menghabiskan sisa hidupnya di kandang. Untuk itulah kami membuthkan bantuan anda semua untuk membantu kami merawatnya. Kirimkan bantuanmu ke email info@orangutanprotection.com Kami mengharapkan Debbie pun memiliki kesempatan keduanya untuk hidup lebih baik lagi.

MEMO BUTUH BANTUANMU

Memo adalah orangutan yang sangat aktif. Ada kebiasaannya yang cukup unik, yaitu menepuk tangan. Memo adalah orangutan betina berusia 18 tahun. Masuk Pusat Rehabilitasi Orangutan COP Borneo yang berada di Labanan pada 11 April 2015. Di COP Borneo, Memo hampir tidak pernah berjumpa dengan manusia, selain animal keeper yang bertugas membersihkan kandang dan memberikan makanannya. Sangat disayangkan… Memo adalah orangutan yang akan menghabiskan hidupnya dalam kandang karantina.

Bertemu Memo pada 5 Januari 2011 dalam kandang kayu. Memo juga berteman dengan seekor monyet ekor panjang. Setiap sore, pemeliharanya mengajaknya naik sepeda motor. Akhirnya, Maret 2011, Memo diselamatkan dan dibawa ke Kebun Raya Universitas Mulawarman Samarinda, Kalimantan Timur untuk dirawat dengan bantuan dari Centre for Orangutan Protection.

Seperti orangutan lainnya yang masuk ke KRUS, COP melakukan pemeriksaan kesehatan. Pada saat itu, hasil pemeriksaan laboratorium menyatakan, Memo menderita hepatitis B. Kami pun membuatkannya enclosure, sebuah kandang tanpa penghalang. Kerja keras para orangufriends (kelompok pendukung orangutan) dan bantuan dana dari Orangutan Appeal akhirnya Memo berhasil merasakan kebebasan versi enclosure.

Sampai akhirnya COP harus pindah ke Berau, ke utaranya Kalimantan Timur. Memo pun terpaksa masuk kandang karantina. Karena hingga saat ini, COP Borneo belum membangun enclosure untuk orangutan-orangutan yang tidak mungkin dilepasliarkan kembali ke hutan. COP Borneo berjalan dengan dukungan pendanaan dari With Compassion and Soul. Kamu pun bisa membantu Memo. Hubungi email kami, info@orangutanprotection.com untuk informasi lebih lanjut.

WHO IS AMBON?

Ambon is an adult male orangutan from the Botanical Garden of Mulawarman University of Samarinda, East Kalimantan. Beginning in 2010 for the first time COP met him. Ambon was an orangutan with a very big and handsome. At that time, he was made a cage with two other female orangutans, named Jane and Debbie. Several times the cage lock easily cracked, until finally the padlock permanently.

There were strange-looking acts. When the animal keeper feels sorry for his friend’s cage, like Debbie, Ambon looks angry and bites Debbie. There were cuts on some parts of Debbie’s body. Even when a man approaches Debbie, Ambon looks to be aggressive. Is it possible that Ambon prefers men? Jane herself in early October 2010 had to be separated and treated for bleeding and eventually died. While Debbie, until she transferred to COP Borneo, she can escape Ambon’s torment.

Since April 2015, Ambon was transferred to COP Borneo orangutan rehabilitation center to get a second chance, living in the wild. Despite his old age (27 years) among other male orangutans, Ambon has a very benign character and does not like nosy if anyone approaches his cage. He is very good for the size of an adult male orangutan that ever existed, even if the animal keeper delivers food by feeding directly into his mouth, he is not at all aggressive and remains calm. “It’s so sad. Maybe Ambon is too long in the cage and knows humans, “said Reza Kurniawan, manager of COP Borneo.

However, the other side of the Ambon orangutan, which tends to have a destructive nature, or perhaps does not intend to undermine it, is seen in the cage irons which should have become its hanging hook. Or Ambon wants a real tree that can be climbed. Could it be that he got out of a cage that for the rest of his life limited his movements? (UBANG_COPBORNEO)

Ambon adalah orangutan jantan dewasa yang berasal dari Kebun Raya Universitas Mulawarman Samarinda, Kalimantan Timur. Awal tahun 2010 untuk pertama kalinya COP bertemu dengannya. Orangutan yang sangat besar dan gagah. Saat itu, dia dijadikan satu kandang dengan dua orangutan betina lainnya yang bernama Jane dan Debbie. Beberapa kali gembok kandangnya dengan mudah dipatahkannya, hingga akhirnya gembok dibikin secara permanen.

Ada tingkahnya yang terlihat aneh. Saat animal keeper kasihan pada teman satu kandangnya, seperti Debbie, Ambon terlihat marah dan menggigit Debbie. Terdapat luka di beberapa bagian tubuh Debbie. Bahkan saat ada laki-laki yang mendekati Debbie, Ambon terlihat menjadi agresif. Mungkinkah Ambon lebih menyukai laki-laki? Jane sendiri pada awal Oktober 2010 harus dipisahkan dan dirawat karena pendarahan dan akhirnya mati. Sementara Debbie hingga dipindahkan ke COP Borneo baru bisa lepas dari siksaan Ambon.

Sejak April 2015, Ambon dipindahkan ke pusat rehabilitasi orangutan COP Borneo untuk mendapatkan kesempatan keduanya, hidup di alam liar. Meskipun usianya paling tua (27 tahun) diantara orangutan jantan lainnya, Ambon memiliki karakter yang sangat jinak dan tidak suka usil jika ada yang mendekati kandangnya. Dia sangat baik untuk ukuran orangutan jantan dewasa yang pernah ada, bahkan jika animal keeper memberikan makanan dengan cara langsung menyuapi langsung ke mulutnya, dia sama sekali tidak agresif dan tetap tenang. “Sungguh sangat menyedihkan. Mungkin Ambon terlalu lama berada di kandang dan mengenal manusia.”, ujar Reza Kurniawan, manajer COP Borneo.

Namun, sisi lain dari orangutan Ambon, yang cenderung memiliki sifat perusak, atau mungkin dia tidak bermaksud merusaknya, terlihat pada besi-besi kandang yang seharusnya bisa menjadi tumpuannya bergelantungan. Atau Ambon menginginkan pohon yang sesungguhnya yang bisa dipanjatnya. Mungkinkah dia keluar dari kandang yang seumur hidupnya membatasi geraknya? (UBANG_COPBORNEO)

OWI DAN FOLLOWER SETIANYA

Kamu punya pengikut? Sejauh apa pengikut mu mengikutimu. Orangutan Owi, kecil dan berada di pedalaman sana punya fans loh.

Hal ini terlihat saat di luar kandang atau di sekolah hutan. Jika Owi memanjat pohon, kedua bayi lainnya akan ikut memanjat. Jika Owi memutuskan bermain di lantai hutan, kedua bayi orangutan itu ya hanya bermain di bawah juga. Lucu dan cukup menghibur bagi para animal keeper yang mengawasi mereka. Ternyata orangutan pun seperti kita, manusia.

Ada pohon yang sangat disukai Owi. Owi sangat suka bermain di pohon yang tinggi dan memiliki akar gantung dimana Owi bisa bergelantungan dan berayun. Tentu saja, tingkahnya ini diikuti kedua bayi yang lain. “Owi punya follower setia!”, ujar Danel sambil tertawa.

Selain kedua bayi itu, aku pun pengikut setianya. Bagaimana tidak, sempat Owi hilang dari pandangan saja, kami semua sudah kalang kabut mencarinya. Memastikan dia baik-baik saja, tambah Danel dengan serius. Ya, tugas animal keeper yang saat itu ikut sekolah hutan adalah memastikan orangutan yang berada di sekolah hutan baik dan terpantau. Buku catatan pun tak lepas dari mereka. Isinya, tentu saja tentang perilaku orangutan yang menjadi tanggung jawabnya hari itu.

Siapakah follower nya? Betul… mereka adalah Bonti dan Happi. Ketiga bayi ini pun bermain di sekolah hutan, dengan pengawasan para animal keeper. (DANEL_COPBorneo)

DUA TAHUN COP BORNEO

COP Borneo adalah pusat rehabilitasi orangutan yang dikelola oleh Centre for Orangutan Protection. Pusat rehabilitasi ini adalah pusat rehabilitasi orangutan satu-satunya yang diinisiasi dan dikelolah oleh putra-putri Indonesia. Keterlibatan para pendukung orangutan yang tergabung di orangufriends ikut mewarnai proses pembangunannya. Mereka bekerja secara sukarela untuk mewujudkan mimpi mengembalikan orangutan ke habitat aslinya.

Memasuki tahun keduanya secara formal, COP Borneo berharap semakin mendapat dukungan dari Warga Negara Indonesia. “Kita harus bangga dengan capaian ini.”, ujar Reza Dwi Kurniawan, kapten APE Defender COP.

Tujuh orangutan yang berada di pulau orangutan (University Island) sedang menjalani proses pra rilis. Pulau ini membatasi kontak manusia dengan orangutan. Dapat dipastikan, orangutan tidak pernah bersentuhan dengan manusia lagi. Ini adalah proses akhir sebelum orangutan dilepasliarkan ke habitatnya. “Kami berharap tahun ini bisa mengembalikan mereka ke habitatnya.”, tambah Reza, yang bertanggung jawab pada pusat rehabilitasi ini.

Ada empat bayi orangutan yang berusia kurang dari dua tahun masih dalam perawatan intensif. Dua orangutan yang terkena hepatitis yang membutuhkan santuary sebagai tempat dia menjalani sisa hidupnya. Dan tujuh orangutan lagi yang membutuhkan bantuan untuk bisa ke tahap rehabilitasi lebih lanjut. Semua itu membutuhkan dukungan penuh.

Terimakasih telah mempercayakan dukunganmu pada COP Borneo. Semoga tahun ini adalah tahun kebebasan bagi orangutan yang ada di COP Borneo.

 

Page 1 of 41234