APE WARRIOR

5 ELANG JAWA DISELAMATKAN DARI PEDAGANG

Operasi penggerebekkan bersama Gakkum KLHK Jabalnusa, Polres Malang dan Animals Indonesia pada Jumat, 14 Juli 2017 di desa Pakisjajar, kecamatan Pakis, kabupaten Malang, Jawa Timur berhasil menyelamatkan 17 individu satwa liar. Dari ketujuh belas satwa tersebut, setelah tiba di Pusat Konservasi Elang Kamojang di Garut, Jawa Barat mengalami koreksi. 15 individu elang yang dimaksud adalah 5 individu elang jawa bukan 3 seperti yang diberitakan sebelumnya. Ini cukup mengejutkan, elang jawa yang merupakan lambang negara Republik Indonesia ini atau yang sering disebut garuda ini adalah elang yang paling sulit ditemukan. Pada tahun 1992, elang jawa atau Nisaetus bartelsi ditetapkan sebagai maskot satwa langka Indonesia. Bahkan organisasi koservasi dunia IUCN memasukkan elang jawa ke dalam status EN (Endangered, terancam punah).

“Elang Jawa adalah satwa endemik pulau Jawa yang sangat langka dan terancam. Perburuan dan perdagangan menjadi ancaman serius selain kehilangan habitat. Operasi pertengahan Juli kemaren merupakan tangkapan terbesar untuk perdagangan elang.”, ujar Daniek Hendarto, manajer aksi Centre for Orangutan Protection. Ada 5 elang jawa, 3 elang hitam, 4 elang brontok, 1 elang alap tikus dan 2 individu elang yang unidentified karena masih terlalu bayi (kurang dari 2 minggu). “Ini adalah kejahatan serius. Putusan hukum akan menanti dari dua pedagang yang lakukan jual beli satwa dilindungi ini.”, tegas Daniek.

Kelimabelas elang tiba di Kamojang, Garut setelah melalui perjalan darat selama 24 jam. Dari tersangka di dapat infoemasi, tersangka memperoleh elang dari daerah Jawa Barat. Setelah dilakukan pemeriksaan medis secara umum, semua elang dalam keadaan baik dan berpotensi untuk dilepasliarkan, dalam artian tidak cacat.

“Jangan beli satwa liar! Jangan jual satwa liar! Atau kamu berhadapan dengan APE Warrior!”.

THREE GARUDA RESCUED FROM TRADER

Garuda which is the symbol of the Republic of Indonesia is observed more closely resemble the Java Eagle (Javanese Hawk-Eagle).This eagle had a characteristic appearance of black crest towering up that emerge when it reach the age of mature adult. Javanese Hawk-Eagles include in to the Government Regulation No.7 of 1999 for Protected Animals. Any action of capturing, hunting, sale and purchase, and ownership of any reason (such as falconry, Javanese Hawk-Eagle) can be sentenced to a maximum imprisonment of 5 years. This punishment is still relatively mild.

The Javanese Hawk-Eagle is a monogamous animal, i.e; during it’s life, it has only one partner. Threats that usually arise are, eagle eggs are preyed by other animals or deliberately taken by humans. When it grows, eagles are a high-level predators, and are the top consumer in animal kingdom. The difficulty in reproducing and the important role of the eagle makes trafficker punishment and eagle ownership too light.

Friday, July 14th, 2017 Gakkum KLHK together with Polres Malang. Animals Indonesia and COP managed to rescue 3 Javanese juvenile eagles from two suspects of wildlife traders. The two suspects in this one residence area, know each other.

“Concerned and angry . How they (the suspects) do not care about the existence of Javanese eagles in nature. These traders have been operating long enough and we have observed them. This is the first time with a considerable evidence. Even the biggest we’ve ever dealt with.”, said Hery Susanto, coordinator of Anti Wildlife Crime from the Center for Orangutan Protection. (Dhea_Orangufriends)

TIGA BURUNG GARUDA DISELAMATKAN DARI PEDAGANG
Burung Garuda yang merupakan lambang negara Republik Indonesia jika diamati lebih teliti lagi akan menyerupai Elang Jawa (Javan Hawk-Eagle). Ciri khas yang muncul saat mulai dewasa dari burung elang ini adalah munculnya jambul menjulang ke atas berwarna hitam. Elang Jawa termasuk satwa yang dilindungi PP No 7 tahun 1999. Setiap tindakan penangkapan, perburuan, jual beli dan kepemilikan atas alasan apapun (seperti falconry, elang jawa) dapat dijatuhi hukuman penjara maksimal 5 tahun. Hukuman ini pun masih tergolong ringan.

Elang Jawa termasuk hewan monogami, yakni selama hidupnya, dia hanya memiliki satu pasangan. Ancaman yang biasanya muncul adalah, telur-telur elang tersebut dimangsa oleh hewan lain atau sengaja diambil manusia. Saat tumbuh besar, elang merupakan predator tingkat tinggi, dan merupakan hewan konsumen puncak. Sulitnya bereproduksi dan peran elang yang penting membuat hukuman pedagang maupun kepemilikan elang terlalu ringan.

Jumat, 14 Juli 2017 Gakkum KLHK bersama Polres Malang, Animals Indonesia dan COP berhasil menyelamatkan 3 elang jawa remaja dari 2 orang tersangka, pedagang satwa liar. Kedua tersangka yang berada pada satu perumahan ini, saling mengenal.

“Prihatin dan marah. Betapa mereka (tersangka) tidak peduli keberadaan elang jawa di alam. Para pedagang ini sudah cukup lama beroperasi dan kami amati. Baru kali ini berkesempatan dengan barang bukti yang cukup besar. Bahkan yang paling besar yang pernah kami tangani.”, tegas Hery Susanto, koordinator Anti Wildlife Crime dari Centre for Orangutan Protection. (YUN)

DUA PEDAGANG SATWA LIAR DITANGKAP DI MALANG

Tengah malam ini, akan menentukan hasil besok. APE Warrior masih koordinasi dengan Gakkum KLHK untuk operasi penggerebekkan pedagang satwa liar. Peninjauan ke lokasi pun tak luput dari persiapan. “Pagi tadi, elang yang ditawarkan masih lengkap. Elang jawa masih dijemur.”, begitu kata Suwarno dari Animals Indonesia.

Pagi, 14 Juli 2017, Gakkum KLHK yang dipimpin pak Gunawan meluncur bersama Polres Malang ke rumah tersangka. Tim dibagi dua, penggrebekkan dilakukan bersamaan. Jarak rumah tersangka A dan D hanya terpaut 200 meter. “Kita akan membagi tim menjadi dua. Kita lakukan bersamaan, sepertinya tersangka saling mengenal karena mereka bertetanggaan. Tersangka juga sangat profesional, mereka tidak pernah mau bertatap muka langsung. Media sosial dan kemudahan bertransaksi saat ini sangat memudahkan langkah tersangka.”, ujar pak Gunawan.

Sesampai di lokasi, pedagang tertangkap tangan bersama satwa dagangannya. Dari rumah tersangka A diperoleh 10 satwa liar, sementara dari rumah tersangka D diperoleh 7 satwa liar. Dari total keseluruhan, ada 3 elang jawa (Nisaetus bartelsi), 8 elang brontok (Spizaetus cirrhatus), 3 elang hitam (Icticaetus malayensis dan 1 elang alap tikus (Elanus caeruleus). Selain elang, turut diamankan 1 ekor ular sanca kembang (Phyton reticulates) dan 1 burung hantu.

Dari pengakuan tersangka, harga jual elang secara online sekitar satu hingga lima juta rupiah. Kelima belas elang ini adalah bukti, tingginya permintaan elang di pasar perdagangan satwa liar. Tingginya permintaan ini didukung oleh ‘pecinta’ atau kolektor. Menjamurnya komunitas pecinta raptor lebih memperburuk keberadaan elang di alam.

WE HAVE TO PAY THE COST FOR JAILING CRIMINALS

23 people have been jailed as the result of work done by the law enfocerment agencies and the APE WARRIOR TEAM. No doubt that this team is the nightmare for illegal wild animals trade in Indonesia and the crminlas know how to strike back.

Last week, our car suddenly stuck on th street during assignment. The Ford Service Station have confirmed that our car might be sabotaged and experience serious damaged in its engine. What make us so shock is the reparation cost: about 5000 USD.
COP is a very tiny group and not well anticipate for serious trouble like this. Without your support, it quiet difficult for the team to get back to the street to fight. Please, spare some of your money to make repair the APE Warrior. 

This is the link you can follow to donate. We have paypal button:
http://www.orangutan.id/what-you-can-do/

23 orang sudah dipenjara sebagai hasil kerja yang dilakukan para penegak hukum dan tim APE Warrior. Tidak diragukan lagi, APE WARRIOR adalah mimpi buruk bagi para pedagang satwa liar dan mereka tahu persis bagaimana cara membalas dendamnya.

Minggu lalu, mobil kami mogok tiba – tiba di jalanan selama penugasan. Bengkel Ford mengkonfirmasi bahwa kemungkinan besar mobil kami sudah kena sabotase dan mengalami kerusakan serius di mesinnya. Yang mengangetkan kami adalah biaya perbaikannya yang mencapai 50 juta rupiah lebih.

COP adalah organisasi yang sangat kecil dan tidak mengantasipasi kesulitan seperti ini. Tanpa bantuan anda, tim ini akan sulit sekali kembali ke jalanan untuk bertarung. Mohon, sisakan sedikit uang untuk perbaikan mobil APE Warrior.

Ini tautan donasinya, ada Paypal di sana:
http://www.orangutan.id/what-you-can-do/

SAATNYA KEBUN BINATANG HENTIKAN SESI FOTO BERSAMA SATWA LIAR

Pada tanggal 14 Maret 2017 telah terjadi sebuah tragedi yang menimpa seorang anak di Museum Satwa Jatim Park 2 saat ingin berfoto bersama Harimau. Harimau jenis Benggala itu melukai seorang anak berumur 4 tahun. Ini bukanlah kejadian yang pertama kalinya, satwa liar menyerang pengunjung yang ingin berfoto bersama dengan satwa liar.

Kebun binatang dibangun memiliki fungsi konservasi, pendidikan, penelitian dan sebagai benteng perlindungan bagi satwa liar di luar habitatnya. Kebun binatang seharusnya memberikan pendidikan yang baik dan benar akan kehidupan satwa liar kepada para pengunjung dan bukan hanya menonjolkan sisi eksploitasi satwa dengan melakukan sirkus dan foto bersama satwa liar.

Centre for Orangutan Protection (COP) menyampaikan sikap dalam kasus ini:

1. Sudah saatnya kebun binatang menghentikan segala kegiatan eksploitasi satwa seperti pertunjukkan sirkus dan foto bersama satwa liar karena adanya kejadian kejadian penyerangan ini membuktikan bahwa kontak secara langsung dengan satwa liar sangat membahayakan.

2. Kementrian Lingkungan Hidup dan Kehutanan sudah saatnya menerbitkan kebijakan baru tentang pelarangan sirkus satwa liar dan foto bersama satwa liar di lembaga konservasi karena ini bentuk edukasi yang tidak baik.

3. Kementrian Lingkungan Hidup dan Kehutanan memberikan sanksi kepada pihak manajemen kebun binatang akan kelalalian ini. Dan tidak menutup kemungkinan tragedi ini akan terulang kembali jika masih ada pembiaran foto bersama satwa liar.

4. Sudah saatnya lembaga konservasi memberikan edukasi yang baik dan benar akan satwa liar, bukan hanya sekedar eksploitasi satwa lewat sirkus dan foto bersama satwa liar.

Centre for Orangutan Protection (COP) sudah memulai kampanye tolak sirkus dan tidak berfoto dengan satwa liar khususnya orangutan di lembaga konservasi sejak tahun 2011. Beberapa kebun binatang sudah komitmen menghentikan foto dan sirkus di kebun binatang seperti Kebun Binatang Surabaya (KBS), Maharani Zoo Lamongan dan Kebun Binatang Bandung. Kami sangat mengapresiasi penghentian kegiatan ini. Pengunjung tidak akan bisa belajar akan satwa liar secara baik dan benar dari sebuah panggung hiburan sirkus dan foto bersama satwa liar.

Untuk informasi dan wawancara silahkan menghubungi:

Hery Susanto
Koordinator APE Warrior COP

HP: 081284834363
email: hery@orangutan.id

LAGI, VONIS RENDAH UNTUK KEJAHATAN BESAR TERHADAP SATWA LIAR

Vonis rendah pelaku kejahatan satwa liar kembali terulang terjadi di Pengadilan Negeri Bandung, Jawa Barat. Pada hari Kamis 16 Maret 2017 Pengadilan Negeri Bandung manjatuhkan vonis kepada Kusnadi (65 tahun) berupa hukuman penjara 3 bulan dan denda Rp 1.000.000,00 akibat perbuatannya memperniagakan, menyimpan kulit, tubuh dan bagian-bagian lain satwa yang dilindungi. Vonis ini lebih ringan dari tuntutan jaksa yaitu 5 bulan penjara dan denda Rp 1.000.000,00.

Kusnadi dijerat Undang-Undang No 5 tahun 1990 tentang Keanekaragaman Hayati dan Ekosistemnya. Kusnadi adalah pemilik toko Old n New Shop di jalan RE Martadinata Bandung dimana pada tanggal 30 Juli 2015 tim Balai Konservasi Sumber Daya Alam (BKSDA) Jawa Barat dan Polda Jawa Barat dibantu Centre for Orangutan Protection (COP) dan Jakarta Animals Aid Network (JAAN) menggrebek toko Old n New karena memperjualbelikan bagian satwa satwa dilindungi. 
Saat menggrebek toko tersebut petugas mengamankan barang bukti berupa 5 opsetan Penyu, 11 tanduk rusa, 1 potongan kaki Harimau, 1 potongan kaki kancil, 2 kulit utuh kancil, 22 potongan kuku Macan,1 topi terbuat dari kulit Macan Tutul, 1 opsetan Trenggiling, 1 potongan gading gajah, 1 tengkorak Harimau jawa,1 opsetan Cendrawasih, 1 tengkorak Rusa,1 potongan kulit macan, 1 opsetan kepala rusa sambar, 1 opsetan kepala Beruang dan 7 buah potongan kulit Harimau(aksesoris/pedang).

“Ini merupakan sebuah bukti bahwa upaya penegakan hukum perdagangan satwa liar masih sangat lemah dimana pelaku hanya dijerat dengan hukuman yang ringan dengan barang bukti yang cukup banyak ditemukan di toko tersebut dan jelas diperjualbelikan. Barang bukti yang ditemukan di lokasi berupa 5 opsetan Penyu, 11 tanduk rusa, 1 potongan kaki Harimau, 1 potongan kaki kancil, 2 kulit utuh kancil, 22 potongan kuku Macan,1 topi terbuat dari kulit Macan Tutul, 1 opsetan Trenggiling, 1 potongan gading gajah, 1 tengkorak Harimau jawa,1 opsetan Cendrawasih, 1 tengkorak Rusa,1 potongan kulit macan, 1 opsetan kepala rusa sambar, 1 opsetan kepala Beruang dan 7 buah potongan kulit Harimau (aksesoris/pedang) adalah jumlah yang cukup besar dan seharusnya pelaku kejahatan ini mendapat vonis hukuman yang berat .”, Hery Susanto Koordinator APE Warrior dari Centre for Orangutan Protection.

Upaya yang dilakukan pihak BKSDA Jawa Barat dan Polda Jawa Barat mengungkap kasus ini sangat kami apresiasi, namun ketika masuk ranah penggadilan seolah kasus kejahatan sebesar ini seperti angin lalu dengan vonis hukuman yang jauh dari kata maksimal. Hal serupa juga pernah terjadi di tahun 2016 dimana Polda Sumatera Selatan dibantu COP dan Animals Indonesia pada tanggal 26 Februari 2016 Mengungkap kasus perdagangan Kulit Harimau di Lubuk Linggau, Sumatera Selatan. Saat itu tim mengamankan barang bukti berupa 1 kulit harimau Sumatera dengan ukuran +/- 120 cm dan tulang-tulang dengan berat +/- 2 kilogram yang akan diperjualbelikan. Pada tanggal 8 Juni 2016 Pengadilan Negeri Palembang hanya menjatuhkan hukuman 6 bulan penjara terhadap pelaku dan juga pedagang kulit dan tulang harimau ini.

“Nampaknya usaha keras para aparat penegak hukum seperti BKSDA dan Kepolisian untuk membendung kejahatan ini terus bergulir menjadi sangat berat manakala pihak pengadilan pemberi keputusan hukuman masih belum bisa menjatuhkan vonis yang berat pelaku kejahatan ini. Karena efek jera dan pengulangan kejahatan ini akan mungkin terjadi manakala vonis hukuman sangat rendah.”, Hery Susanto Koordinator APE Warrior dari Centre for Orangutan Protection.

Kejahatan satwa liar merupakan rantai yang sangat rapi dan tertutup, butuh keberanian membongkar dan menegakan hukum yang tegas. Dengan vonis rendah ini membuktikan bahwa keseriusan dalam upaya penegakan hukum masih menjadi wacana belaka. Karena penegakan hukum menjadi kunci penting untuk membendung kejahatan ini terus bergulir.

Untuk Informasi dan Wawancara bisa menghubungi:
Hery Susanto, Koordinator APE Warrior COP
Mobile Phone: 081284834363
Email: Hery@orangutan.id

VONIS RENDAH UNTUK TOKO OLD & NEW BANDUNG

Pengadilan Negeri Bandung pada 16 Maret 2017, menjatuhkan vonis kepada Kusnadi (65 tahun) berupa hukuman penjara 3 bulan dan denda Rp 1.000.000,00 akibat perbuatannya memperniagakan, menyimpan kulit, tubuh dan bagian-bagian lain satwa yang dilindungi. Vonis ini lebih tingan dari tuntutan jaksa yaitu 5 bulan penjara dan denda Rp 1.000.000,00. Kusnadi dijerat Undang-Undang No. 5 Tahun 1990 tentang Keanekaragaman Hayati dan Ekosistemnya.

Kusnadi adalah pemilik toko Old & New Shop di jalan RE Martadinata Bandung. Dia ditangkap oleh Polda dan BKSDA Jawa Barat dibantu Centre for Orangutan Protection serta Jakarta Animal Aid Network pada tanggal 30 Juli 2015 di toko Old & New. Saat menggrebek toko tersebut petugas mengamankan barang bukti berupa 5 opsetan Penyu, 11 tanduk rusa, 1 potongan kaki Harimau, 1 potongan kaki kancil, 2 kulit utuh kancil, 22 potongan kuku Macan, 1 topi terbuat dari kulit Macan Tutul, 1 opsetan Trenggiling, 1 potongan gading gajah, 1 tengkorak Harimau jawa, 1 opsetan Cendrawasih, 1 tengkorak Rusa, 1 potongan kulit macan, 1 opsetan kepala rusa sambar, 1 opsetan kepala Beruang dan 7 buah potongan kulit Harimau (aksesoris/pedang).

“Vonis ini rendah sekali dengan barang bukti yang sangat banyak dan bernilai tinggi. Bagaimana ini akan jadi pelajaran untuk pedagang bagian satwa yang dilindungi, jika hukumannya rendah seperti ini. Pedagang akan semakin berani memperjual belikan bagian-bagian tubuh satwa.”, ujar Hery Susanto dengan kesal. “Bagaimana pun kami mengapresiasi kerja penegak hukum di Indonesia yang telah berusaha. Kasus yang hampir dua tahun ini akhirnya sampai pada putusan.”, tambah Hery, kapten APE Warrior COP.

A BABY HYLOBATIDAE SAVED FROM TRADER

Bayi OWA ini adalah korban perdagangan satwa liar. Sabtu, 25 Februari 2017 Dirjen Gakkum Wilayah II Sumbagsel didukung Polda Lampung, Animals Indonesia dan COP menangkap pelaku perdagangan online satwa liar yang dilindungi jenis Hylobatidae di Way Halim, Bandar lampung.

Owa adalah satwa monogami yang hidup setia dengan pasangannya. Kesetiaannya membuat hidup sendiri saat pasangannya mati. Biasanya melahirkan satu anak. Ini membuatnya berada di dalam status Genting (Endeangered, EN) oleh IUCN dikarenakan hilangnya habitat dan perburuan untuk dijadikan satwa peliharaan.

COLLABORATION IS THE BEST WAY IN THE CONSERVATION

After beginning the lengthy process a year ago, just 9 Green Peafowl’s are ready for release in Baluran National Park on February 19, 2017. This all is due to the cooperation of all parties involved. Collaboration is the best in the world of conservation.

Originally, there was 13 Green Peafowls saved from the illegal wildlife trade in Bantul, Yogyakarta from a joint operation with the police headquarters, COP, Orangufriends and JAAN on February 8, 2016. The perpetrator was imprisoned for 9 months and will not commit this crime again. The other animals successfully saved were submitted to WRC jogja for rehabilitation. A year later BKSDA Yogyakarta, WRC jogja, Kelawar UB, Orangufriends and COP prepared to release them into Baluran National Park, East Java.

“Don’t buy wildlife!”, said Daniek Hendarto. Release is not a small process but is a time consuming, costly and energy onsuming process.

Setelah melalui proses panjang selama satu tahun ini, hanya 9 merak hijau yang bertahan hidup hingga dilepasliarkan di TN Baluran pada 19 Februari 2017. Ini semua tak lepas dari kerjasama semua pihak. Kolaborasi adalah yang terbaik dalam dunia konservasi.

Semula ada 13 merak hijau yang diselamatkan dari perdagangan satwa di Bantul, Yogyakarta yang merupakan operasi bersama MABES POLRI, COP, Orangufriends dan JAAN pada 8 Februari 2016. Pelaku M. Zulfan menjalani hukuman penjara selama 9 bulan dan tidak akan melalukan kejahatan ini lagi.

Satwa yang berhasil diselamatkan masuk ke WRC Jogja untuk dirawat. Setahun kemudian, BKSDA Yogyakarta, WRC Jogja, Kelawar UB, Orangufriends dan COP melepasliarkannya di Taman Nasional Baluran, Jawa Timur.

”Jangan beli satwa liar!”, tegas Daniek Hendarto. Pelepasliaran adalah proses panjang yang memakan waktu, biaya dan tenaga yang tidak sedikit.
#combatingwildlifetrafficking

MENGANTAR BUDAK MELAYU KE TANAH YOGYA

A true conservationist is a man who knows that the world is not given by this fathers but borrowed from his children – John James Audubon.
“Woi, Sarah ndak bisa dikau cepat?”
“Iya kejap we, aku masih dikampus nunggu Endang nak kasih tas dio. Tunggu ajo disana aku bentar lagi kesana”
“Iya cepatlah, telat nanti ke bandara tu belum lagi macetnya. Kau ni udah tau nak pergi jam segini, ngapa ndak kau bereskan sejak pagi tadi”
Tut… tut… tut… Telpon yang di loadspeaker itu terputus dengan menggenaskan.

Satu jam lima puluh lima menit setelah meninggalkan Bandara Sultan Syarif Qasim II pesawat yang kami tumpangi mendarat di Bandara Soekarno-Hatta. Kami meneruskan perjalanan menggunakan Damri menuju Stasiun Gambir dengan modal keberanian seadanya. Ya, kala itu kami sengaja mempersulit diri sendiri hanya karna ingin menikmati sensasi menggunakan kereta keluar kota. Karena di Riau kami tidak pernah menemukan kereta. Orang Riau biasanya keluar kota menggunakan agen travel resmi atau melalui jalur udara.

“Budak Melayu squad” sebutan yang sepertinya cocok untuk kami. Kami anak-anak Riau yang sengaja datang ke COP Camp di Yogya untuk mengikuti sekolah konservasi. Berbekal rasa tidak terima akan ketidakadilan yang bertubi-tubi terjadi terhadap satwa liar di Riau. Kami berniat untuk membekali diri agar nantinya mampu berkontribusi dalam usaha penyelamatan satwa liar baik dari segi pendidikan maupun transfer ideologi ke masyarakat sekitar khususnya di Riau.

Masuk dalam dunia konservasi sebagai volunteer sudah tidak asing lagi bagi kami. Didukung dengan background pendidikan kami yang berasal dari jurusan Biologi FMIPA Universitas Riau dengan konsentrasi ekologi konservasi, bekal yang kami punya tidak hanya semangat sebagai volunteer saja tapi pemahaman akan dunia konservasi itu sendiri. Ketertarikan kami yang besar terhadap dunia konservasi dan rasa tidak puas akan sedikit ilmu yang kami miliki, mengantarkan kami “Budak Melayu (anak Melayu-red)” ke Daerah Istimewa Yogyakarta.

Tidak hanya paparan materi lengkap yang berhasil dikemas oleh tim COP School, tapi konsep keberlanjutan dengan adanya program kerja yang dibawa ke daerah masing-masing membuatnya semakin kompleks. Menjadi bagian dari COP School Batch 6 merupakan kebanggaan tersendiri bagi kami. Pembelajaran tentang satwa liar khususnya Orangutan serta hal-hal lain terkait satwa liar seperti ekosistem lahan basah, teknik investigasi, teknik rehabilitasi orangutan, dan pertemuan langsung dengan Mbak Yanti, dokter hewan yang viral di media sosial dengan usahanya menyelamatkan Harimau Sumatera menjadi pengalaman yang sangat berharga bagi kami.

Berbekal ilmu, pengalaman, semangat dan teman-teman baru saat kembali ke Pekanbaru seperti membawa bongkahan emas yang nilainya tak akan habis direnggut masa. Keterlibatan kami “Budak Melayu Squad” dalam kampanye serentak se-Indonesia terkait penggunaan senapan angin sebagai teror untuk satwa liar berhasil diliput oleh 19 media di Riau. Tidak sampai disitu, kami juga melakukan edukasi ke sekolah, plesiran dengan tujuan khusus ke pasar burung dan kebun binatang. Keterbatasan dan jarak yang begitu jauh dari pusat untuk berkoordinasi langsung tidak menjadi alasan kami, empat perempuan tangguh (Ana Neferia Zuhri, Iska Lestari, Nabella, dan Ravita Safitri) untuk menyerah dan melibatkan diri dalam usaha konservasi satwa liar khususnya di Riau. (Ana Neferia Zuhri_#copschool6).

Page 1 of 812345...Last »