COP GOES TO SOLAR ELECTRICITY

We have completed the installation of the solar electricity in our monitoring post just across the pre release island. Now, the night getting more beautiful without noisy sound from gasoline generators. We will save a lot. No more money being burnt to buy gasoline for electricity.

The next plan is develop the same thing in our main camp. This is quite bigger power. We need at least 1500 dollar for it. Please donate through our website. We have paypal there: Donate

THE SECOND TRIAL OF ORANGUTAN DEATH CASE WITH 130 BULLETS

The case of orangutan death with 130 bullets in his body has entered the second trial. Wednesday, May 16, 2018 at the Sangatta District Court, East Kalimantan session with the agenda of listening to the testimony of expert witnesses presents drh. Felisitas Flora S.M from Center for Orangutan Protection and Yoyok Sugianto from BKSDA Kaltim.

The autopsy of orangutans on 6 February 2018 ensured that orangutans were male of 5-7 years old. From the results of x-rays found 74 bullets on the head, 9 bullets in the right hand, 14 bullets in the left hand, 10 bullets on the right leg, 6 bullets on the left leg and 17 bullets on the chest. But the autopsy team was only able to remove 48 bullets air rifle.

“This is the largest number of orangutan cases ever. The easy possession of this air gun is one of the causes of wildlife being the target of air rifle brutality. Terror air rifle occurs anywhere. The bullet of the air rifle is not directly deadly, but if the numbers are so much ends up making the orangutans helpless.”, said Ramadhani, manager of orangutan protection and habitat COP.

The orangutan is also shot in the area where it should be protected. Kutai National Park with the status of conservation area still can not protect wild animals protected by Law No. 5 of 1990. The four suspects will still undergo a follow-up trial which will be held next week with the agenda to hear the information of the suspect. (LSX)

SIDANG KEDUA KASUS KEMATIAN ORANGUTAN DENGAN 130 PELURU
Kasus kematian orangutan dengan 130 peluru di tubuhnya sudah memasuki sidang kedua. Rabu, 16 Mei 2018 di Pengadilan Negeri Sangatta, Kalimantan Timur sidang dengan agenda mendengarkan keterangan saksi ahli menghadirkan drh. Felisitas Flora S.M dari Centre for Orangutan Protection dan Yoyok Sugianto dari BKSDA Kaltim.

Kematian orangutan yang diotopsi pada tanggal 6 Februari 2018 yang lalu memastikan bahwa orangutan berjenis kelamin jantan dengan usia 5-7 tahun. Dari hasil rontgen ditemukan 74 peluru pada kepala, 9 peluru pada tangan kanan, 14 peluru pada tangan kiri, 10 peluru pada kaki kanan, 6 peluru pada kaki kiri dan 17 peluru pada dada. Namun tim otopsi hanya mampu mengeluarkan 48 peluru senapan angin.

“Ini adalah kasus orangutan dengan peluru terbanyak yang pernah ada. Mudahnya kepemilikan senapan angin ini adalah salah satu penyebab satwa liar menjadi sasaran kebrutalan senapan angin. Teror senapan angin terjadi dimana saja. Peluru senapan angin tidak langsung mematikan, namun jika jumlahnya sebegitu banyak akhirnya membuat orangutan tak berdaya.”, ujar Ramadhani, manajer perlindungan orangutan dan habitat COP.

Orangutan tersebut juga ditembak pada kawasan dimana seharusnya dia terlindungi. Taman Nasional Kutai dengan status kawasan konservasi masih juga tak bisa melindungi satwa liar yang dilindungi UU Nomor 5 Tahun 1990. Keempat tersangka masih akan menjalani sidang lanjutan yang akan dilaksanakan minggu depan dengan agenda mendengarkan keterangan tersangka. (REZ)

PERAHU “WAY BACK HOME” KEMBALI BERTUGAS

Setelah menjalani perbaikan, perahu ‘Way Back Home’ kembali bertugas. Perahu ini adalah perahu pertama yang diperoleh dari hasil keuntungan acara musik amal Sound For Orangutan yang dikoordinir Orangufriends (kelompok pendukung COP). Perahu ini berfungsi seperti sepeda motor jika di daratan. Perahu ini mengantarkan makanan orangutan yang berada di pulau, bahkan mengangkut orangutan untuk dibawa ke kandang karantina sebelum dilepasliarkan nantinya. Perahu ini juga mondar-mandir berpatroli untuk memastikan keselamatan orangutan di pulau.

Kebocoran perahu sudah ditambal, pengecatan ulang juga membuat perahu terlihat seperti baru. Semangat tim di camp monitoring untuk kembali mengendarai perahu tak bisa dibendung lagi. “Penasaran, perahu benar-benar sudah sembuh atau masih ada air yang berusaha masuk.”, ujar Danel penasaran.

Saat perahu mulai di turunkan, pemasangan mesin dan… “Yes… selamat datang kembali! Bersiap untuk tugas berat pelepasliaran orangutan Untung, Novi, Unyil dan Leci ya!”. (NOY)

SHOCKING PLAN FOR AMBON

Ambon is an adult male orangutan which stays at COP Borneo Orangutan Rehabilitation Center. The Calm Ambon was a confiscated orangutan of Natural Resources Conservation Center (BKSDA) of East Kalimantan from a Botanical Garden of Mulawarman University of Samarinda (KRUS) of East Kalimanta.

In his 25-year-old Ambon, with his large body he spends his days behind bars for 3/4 of his age.
There was almost no hope for him to leave the narrow cage. Id he had been in KRUS, he had to share the cage with Debbie, the female orangutans who did not like him, while in COP Borneo he entered his third year in the quarantine cage, by himself.

The opportunity to return to the nature seems to have closed, over long time he spent in the cage. But we, at the Center for Orangutan Protection will not allow the dream of Ambon to live better will be disappeared. Soon, a second chance for him will come true.

The 2-hectare island in the middle of the Kelay river, East Kalimantan will become a place in Abon’s old age. Trees, leaves, sunshine, soil, grass, running water will he get directly not from behind the iron bars anymore.

After decades in the cage, Ambon will breathe freedom air and set its foot on grass, land on March 1, 2018, right on the 11th anniversary of the COP. “This is the best gift ever… know it since last January 2010. Looked at his trusty eyes to us.”, Said Ramadhani affected.

Nothind is immposible if we try. You can also help us through
https://redapes.org/ambon/ Happiness will continue to be contagious and widespread.

RENCANA MENGEJUTKAN UNTUK AMBON
Ambon adalah orangutan jantan dewasa paling tua yang tinggal di pusat rehabilitasi orangutan COP Borneo. Si kalem Ambon adalah orangutan sitaan Balai Konservasi Sumber Daya Alam (BKSDA) Kalimantan Timur dari sebuah Kebun Raya Universitas Mulawarman Samarinda (KRUS) Kalimantan Timur.

Di usiannya Ambon yang sekitar 25 tahunan, dengan tubuhnya yang besar, dia menghabiskan hari-harinya di balik jeruji besi kandang selama 3/4 usianya. Hampir tak ada harapan untuknya meninggalkan kandang sempit. Jika dulu di KRUS dia harus berbagi kandang bersama Debbie, orangutan betina yang tidak menyukainya, sementara di COP Borneo dia memasuki tahun ketiganya berada di kandang karantina, sendiri.

Kesempatan untuk kembali ke alam sepertinya sudah tertutup, seiring waktu yang begitu lama dia habiskan di kandang.Tapi kami, di Centre for Orangutan Protection tak akan membiarkan mimpi Ambon untuk hidup lebih baik pupus. Sebentar lagi, kesempatan kedua untuknya akan terwujud.

Pulau seluas 2 hektar yang berada di tengah sungai Kelay, kalimantan Timur akan menjadi tempat di masa tua Ambon. Pohon, daun, sinar matahari, tanah, rumput, air bersih yang mengalir akan dia dapatkan secara langsung bukan dalam balik teralis besi lagi.

Setelah puluhan tahun dalam kandang, Ambon akan menghirup udara kebebasan dan menginjakkan kaki pertamanya di rumput, tanah pada 1 Maret 2018, tepat di hari ulang tahun COP yang ke-11. “Ini adalah kado terbaik yang pernah ada… mengenalnya sejak Januari 2010 yang lalu. Menatap matanya yang penuh kepercayaan kepada kami.”, ujar Ramadhani haru.

Tak ada yang tak mungkin jika kita berusaha. Kamu pun bisa membantu kami lewat https://redapes.org/ambon/ Kebahagiaan akan terus menular dan meluas. (NIK)

WE LOST HIM

Both of his eyes were blinded, open wound and bruises found all over his body. COP Medic team tried their best to help him. Unfortunately, his injury is beyond our help.
Finally the male orangutan passed away.
This case in Bontang, East Kalimantan is the second case of orangutan violence. Back in May 2016, an orangutan was amputated due to and finnally passed away too. The case? It was shoved into the fridge. Should this case be the same? Please share… so this case won’t end up in the back of the fridge too!

Kedua matanya buta, luka-luka di sekujur tubuhnya masih menganga, lebam di tubuhnya tak terhitung lagi.
Tim medis COP berusaha memberikan pertolongan. Sayangnya sakit yang dideritanya sudah terlalu parah.
Akhirnya orangutan jantan ini merengang nyawa.
Bontang, Kalimantan Timur 2018 ini adalah kasus kekejaman terhadap orangutan yang kedua. Mei 2016 yang lalu, orangutan dengan kaki terjerat dan terpaksa diamputasi pun harus mati. Kasusnya? Masuk peti es. Harus kah yang sekarang juga?Please share… agar kasus ini tak masuk peti es juga!

KOKOHNYA SARANG ORANGUTAN LIAR

Informasi adanya konflik orangutan dengan perkebunan kelapa sawit pertengahan Desember 2017 yang lalu mengingatkan saya dengan sarang orangutan yang berhasil kami temukan. Sarang yang terletak di ujung pohon atau sering juga disebut sarang orangutan bertipe 3 berada di pucuk pohon dengan kelas 2 karena daun yang ada sudah mulai tidak segar bahkan berwarna coklat, namun bentuk sarang masih utuh.

Tanpa ragu, Danel memanjat pohon dan sesaat sudah berada di sarang tersebut. “Jalinan ranting-ranting pohon yang kokoh ini jadi PR (pekerjaan rumah) kami saat sekolah hutan”, ujar Danel terkagum-kagum.

Umumnya, orangutan liar yang hidup di hutan akan membuat sarang setiap harinya. Biasanya pada siang hari, orangutan akan membuat sarang yang cukup membuat istirahat siangnya nyaman. Dan akan membuat sarang yang lebih besar pada sore hari untuk tidur malamnya. Orangutan adalah satwa yang sangat tergantung pada pohon, aktivitasnya hampir sepanjang hari dihabiskan di atas pohon, karena itu orangutan disebut satwa aboreal. Dapat dibayangkan saat pohon-pohon hutan yang besar berganti menjadi pohon sawit yang tak bisa dipanjat atau dirangkai menjadi sarang.

“Masih terbayang betapa bingungnya induk orangutan dan anaknya tanpa pohon. Perayaan Natal tahun ini menjadi begitu menyedihkan.”, ujar Wety Rupiana. Bantu Centre for Orangutan Protection menyelamatkan orangutan dan habitatnya lewat https://kitabisa.com/orangindo4orangutan

SAAT ORANGUTAN MENJADI GELANDANGAN

Sehari dari informasi masuk dan menyerangnya orangutan ke ladang masyarakat di daerah Merapun, Kalimantan Timur mengantarkan tim APE Defender dan tim OWT mengecek keberadaan orangutan di lokasi tersebut. Menurut pak Nardi, ada induk dan anaknya orangutan yang terlihat di ladangnya pada Kamis sore 14 Desember.

Ada 2 pohon pisang besar yang telah dirusak orangutan dan banyak pohon sawit muda tercabut bekas dimakan orangutan. Di sekitar lokasi juga ditemukan beberapa bekas sarang dan ada satu sarang yang baru ditempati tidak lebih dari tiga hari yang lalu. “Namun induk dan anaknya sudah tidak kami temukan lagi. Kemungkinan mereka sudah bergeser ke tempat lain untuk mencari makanan.”, ujar Wety Rupiana.

Hilangnya hutan sebagai habitat orangutan yang berganti menjadi perkebunan kelapa sawit telah membuat orangutan menjadi gelandangan di rumahnya. Tak ada pohon sebagai tempat tidurnya, tak ada biji-bijian tanaman hutan lagi yang bisa disebarkannya untuk regenerasi hutan. Semua berganti menjadi tanaman sejenis yaitu kelapa sawit. Suhu udara pun menjadi ekstrim diiringi menghilangnya aliran sungai. Bencana pun di depan mata. Lagi-lagi, orangutan menjadi korban alih fungsi hutan.

APE DEFENDER SCHOOL VISIT DI SEKOLAH ANAK HIMALAYAN

Masih ada satu hari yang tersisa di kota Kathmandu, Nepal. Rencana dadakan, saya akan bercerita tentang orangutan dan primata lainnya kepada siswa-siswa di Sekolah Anak Himalaya atau Shree Mangal Dvip Boarding School. Seluruh siswa yang ada di sekitar Bouddha Nath berasal dari anak-anak yang berada di wilayah Himalaya. Mereka difasilitasi dan tidak dipungut biaya.

Hanya berjarak 30 menit dari kota Kahtmandu, saya pun bercerita sekitar 1 jam dihadapan 50 siswa yang terdiri dari kelas 5 sampai 10. Pertanyaan saya tentang orangutan? 90% siswa bahkan belum pernah mendengar orangutan. Tapi ini membuat saya semakin bersemangat karena mereka akan menjadi tahu, siapa itu orangutan.

Lewat foto-foto satwa yang belum pernah mereka lihat sebelumnya seperti kukang, tarsius, lutung dan primata lainnya menjadikan kunjungan kali ini berbeda sekali. Bahkan buah-buahan yang menjadi makanan orangutan pun menjadi begitu menarik dibicarakan. Indonesia itu unik dan kaya.

“Beruntung sekali bertemu relawan sekolah ini yang mengajak saya berbagi cerita tentang orangutan. Ayo jangan sia-siakan waktu mu. Orangutan Indonesia inginkan kamu menceritakannya. Semakin banyak yang mengenalnya… semakin banyak yang bisa membantunya. Orangutan tidak hanya tinggal ceita.”, ujar Reza Kurniawan dengan semangat. (REZ)

ASIA FOR ANIMALS CONFERENCE KATHMANDU 2017

Konferensi dua tahunan Asia For Animals tahun 2017 dilaksanakan di kota Kathmandu, Nepal dari tanggal 2-5 Desember. Centre for Orangutan Protection mempresentasikan konflik yang terjadi di COP Borneo. “Sebenernya sih kita hanya dikasih waktu 5 menit untuk presentasi.”, jelas Reza. “Tapi karena masih ada kelebihan waktu, akhirnya saya manfaatkan untuk menceritakan COP lebih banyak lagi.”.

Pada kesempatan ini, COP juga memasang poster di marketplace yang disediakan panitia. Poster yang dipasang adalah tentang COP School, sekolah konservasi orangutan yang sudah berjalan selama tujuh tahun.

“Ini adalah konferensi internasional saya yang pertama kali. Benar-benar membuka mata wawasan saya. Bertemu teman baru dari organisasi lain. Ini adalah saatnya building networking.”, ujar Reza Kurniawan, manajer pusat rehabilitasi orangutan COP Borneo.

APE DEFENDER MERAWAT ORANGUTAN MOLI DAN BAYINYA

Informasi kelahiran bayi orangutan di Taman Satwa Gunung Bayan Lestari yang membutuhkan bantuan tim medis COP Borneo sempat membuat panik tim. Flora, dokter hewan yang baru bertugas segera berangkat bersama koordinator pusat rehabilitasi orangutan COP Borneo untuk tindakan medis. Setelah sehari semalam perjalanan, akhirnya tim tiba di lokasi dan mendapati induk dan bayi orangutan dalam kondisi yang cukup baik namun membutuhkan perhatian.

Orangutan Moli namanya. Usai melahirkan bayi Aldo mengalami penurunan nafsu makan. “Tepatnya, sudah tiga hari ini setelah pada tanggal 11 November 2017 melahirkan, Moli tidak mau makan.”, ujar drh. Gunawan. Tim APE Defender segera menganalisis kondisi Moli dan Aldo.

Flora dengan cermat membenahi pemberian pakan Moli. Variasi jenis makanan diatur, mulai dari buah hingga sayuran bahkan serangga. Orangutan Moli memang pemilih dalam hal makanan, hal ini sudah terjadi sejak Moli belum melahirkan, sehingga paska melahirkan semakin memperburuk pilihan makanannya. Tercatat, Moli menyukai kangkung, sehingga drh. Flora akan menambahkan takaran kangkung saat pemberian pakan Moli. Pengamatan cara makan Moli yang hanya memakan sedikit makanan yang disediakan juga ikut mengubah ritme pakannya. Moli diberikan makanan dalam sehari sebanyak empat kali. Susu yang awalnya tak disentuhnya bahkan dibuang-buang Moli, saat ini Moli sangat lahap saat menerima susu. “Susu, kuning telur, kangkung, jeruk, daging kelapa dan buah-buahan lainnya segera habis walau harus dibantu.”, ujar drh. Flora senang.

Kekawatiran tim bahwa Moli tak mau merawat anaknya pun sirna. Moli selalu menggendong Aldo dan terlihat menyusuinya. “Hingga saat ini, kondisi induk normal dan aktif. Insting sebagai seorang ibu juga sangat baik. Kondisi bayi Aldo juga normal.”, ujar drh. Flora dengan senyum bahagia.

Page 1 of 512345