BERANI TAK BERANI TURUN

Memahami perilaku orangutan tak cukup hanya mengamatinya satu atau dua kali saja. Berani yang dari catatan sekolah hutan sering bermain di lantai hutan apalagi kalau sudah ketemu Annie yang menjadi temannya bergelut. Keduanya bisa berjam-jam berdua saling gigit, bergulung-gulung di tanah. Bahkan usaha untuk memisahkan keduanya terkesan sia-sia, karena ternyata mereka tidak berkelahi serius, tapi lebih ke bermain.

Dan suatu sore menjadi sore terlama untuk Amir saat hujan terus menerus menguyur hutan hujan Kalimantan yang menjadi kelas sekolah hutan COP Borneo. Berani naik ke atas pohon di depan kandangnya. Naik dan naik terus, tak menghiraukan teriakan untuk turun dan saatnya masuk kandang. 

Hari semakin gelap, Berani masih di atas. Menjemputnya ke atas semakin tak mungkin, licin karena hujan. Berani berdiam di atas… ternyata dia pun takut. Beberapa kali memberanikan diri untuk turun dengan berpegangan pada akar yang menggelantung, dan terpeleset. Berani pun memilih berdiam. Bermalam di atas pohon, di depan kandang.

AMBON CHOICES CASAVA THIS MORNING

SINGKONG PILIHAN AMBON PAGI INI

Langit pagi ini kelabu dengan mendung yang berat. Musim hujan tak berhenti sejak Desember yang lalu. Seperti biasa, saatnya memberi makan di pagi hari dan dimulai dengan menimbang pakan. Timbangan buah maupun sayur untuk setiap orangutan menjadi berbeda sesuai dengan berat badan orangutan tersebut. 

40 ons untuk Ambon pagi ini. Nenas, pepaya, pisang, terong bulat, tomat, kangkung, kacang panjang dan singkong. Usai ditimbang, para perawat satwa mencucinya. Membawa makanan Ambon yang 4 kg sebenarnya tak begitu berat. Tapi jalanan menuju kandang menjadi becek karena hujan yang turun setiap hari lumayan bikin keringatan. Dan tiga keranjang lainnya untuk orangutan yang berada satu blok dengannya.

Pagi ini, Ambon makan yang mana ya? Apakah sama dengan yang kemarin? Seluruh isi keranjang sudah dituang ke tempat pakan di kandang Ambon. Ambon perlahan turun dari atas menuju tempat pakan. Diam, sambil menatapku dan melihat tepat pakan. Ambon mengambil singkong. What… singkong? Menggigit kulit singkong dan memakan dalamnya, owh suaranya begitu renyah. Ambon terlihat menikmati singkongnya. Kemudian masih dengan memilih singkong sebagai potongan makanan keduanya. 

Kalau kamu, singkong akan diolah jadi apa untuk sarapanmu?

AMIR MENYUKAI ORANGUTAN OWI

Sejak pertama kali Amir, perawat satwa di Pusat Rehabilitasi Orangutan COP Borneo bertugas di sekolah hutan, Amir bertanggung jawab mengawasi Owi. Owi si tukang gigit terutama pada orang yang baru dikenalnya, menjadi begitu manisnya saat digendong Amir. 

“Owi itu paling suka digendong di ketiak kananku.”, kata Amir dengan senangnya. Owi menjadi orangutan yang sangat patuh jika bersama Amir. Owi juga akan patuh saat disuruh naik ke atas pohon dan menghabiskan waktunya di atas pohon. 

Owi juga akan segera turun saat Amir memanggilnya. Lalu kenapa Owi menggigit semua relawan yang bertugas saat akhir tahun kemarin? “Owh kak Amir… andai kamu ada saat penimbangan mingguan orangutan kemarin, tentu kami tidak sibuk menghindari gigitannya.”, ujar Kiki, relawan dari Semarang yang masih kuliah di Fakutas Hukum, UNDIP.

Owi menjadi orangutan favorit untuk Amir. Warna rambutnya yang terang dan halus membuat Amir jatuh cinta pada Owi. Owi itu cantik begitu katanya lagi. Untuk kamu yang ingin mengadopsi Owi langsung email ke info@orangutanprotection.com

 

SEPTI BERKELILING KANDANG MENANTI PAGI

Hujan deras pagi ini membuat siapapun enggan keluar dari selimutnya. Tapi detik jam tak pernah berhenti sesaat pun, para perawat satwa yang telah selesai libur Natal dan Tahun Baru dengan semangat memotong buah, menimbang dan mencuci nya untuk orangutan-orangutan yang telah menunggunya di kandang. 

Masih ditemani para relawan, membersihkan kandang, menyikat lantai kandang yang mulai berlumut dan saatnya memberi makanan. Septi terlihat di atas dan mulai berkeliling kandang. “Bagus Septi, mungkin kamu kangen sama perawat satwa yang libur ya. Semakin sering bergerak samakin bagus untuk perutmu yang kembung”, ujar Lia, relawan dari Tanggerang yang merupakan alumni COP School Batch 7.

Lalu, apa yang akan dimakan Septi pagi ini ya? Septi memilih pepaya dan kali ini, dia memakannya. “Kemarin dia mengunyah pepaya, tapi dilepehnya, itu si Berani yang kandangnya bersebelahan malah mencuri lepehannya.”, Lia yang merupakan lulusan Psikologi sangat memperhatikan orangutan-orangutan di COP Borneo. “Orangutan pun punya pribadi yang unik.”.

 

MICHELLE, KAMU BISA!

Tahun 2019 yang lalu mungkin tahun yang tidak tepat untuk orangutan Michelle. Michelle yang merupakan satu-satunya kandidat orangutan betina yang akan dilepasliarkan kembali ke habitatnya dan sudah berhasil melalui rangkaian medis untuk bisa dilepasliarkan terpaksa kembali ke kandang karantina setelah melalui tiga bulan hidup di pra-rilis pulau orangutan Pusat Rehabilitasi Orangutan COP Borneo.

Michelle adalah orangutan yang besar di kebun binatang. Perlakuan perawat satwa sebelumnya di kebun binatang terhadapnya mungkin terlalu dimanja. Kebiasaan itu membuatnya kesulitan menjalani hari-hari di pulau orangutan. Pulau orangutan merupakan tahapan akhir orangutan untuk dilepasliarkan kembali ke habitatnya, dimana orangutan dipaksa hidup secara mandiri tanpa campur tangan manusia. 

Perilaku Michelle yang sangat membahayakan dirinya dengan tidur di gresik (daratan terbuka) memaksanya kembali ke kandang karantina. Bulan November dan seterusnya dengan curah hujan yang cukup tinggi, bisa sewaktu-waktu menyapu gresik dimana Michelle sering tidur di malam hari. “Bahaya ini jika Michelle tetap di pulau. Selama tiga bulan itu pula, Michelle tidak pernah terlihat membuat sarang.”, ujar Inoy dengan kawatir.

Dua bulan lebih Michelle kembali ke kandang karantina. Michelle masih tetap memiliki harapan untuk kembali ke habitatnya. Mungkin Michelle akan kembali ke pulau pra-rilis usai Nigel dan Hercules dilepasliarkan dan tentu saja ada orangutan betina lainnya yang menjadi kandidat pelepasliaran juga, agar dia belajar dari orangutan lainnya untuk menjadi liar. 

HERCULES JATUH KE SUNGAI

Apakah kamu bisa membedakan saat orangutan bermain atau berkelahi? Kalau orangutan yang dimaksud adalah Hercules dan Nigel yang berada di pulau orangutan, dapat dipastikan itu adalah perkelahian dua orangutan jantan yang menuju dewasa. Walau tentunya bukan perkelahian untuk memperebutkan orangutan betina, namun dapat dipastikan untuk menentukan teritorial orangutan.

Hercules terlihat bersama Nigel di dekat tempat pemberian makanan. Terlihat seperti bermain bersama. Tiba-tiba Hercules terjatuh ke sungai. Amanda, relawan orangutan yang bertugas di pos pantau pulau bersama Inoy, perawat satwa mulai menyusun rencana untuk menolong Hercules. Syukurlah arus tak sederas sebelumnya, dimana dermaga pulau sampai tertutup banjir. Hercules berhasil naik ke daratan. 

Hercules menjauh dari Nigel dan makan sendiri sambil terus menjaga jarak dengan Nigel. Pagi yang mengejutkan untuknya tentunya. Bukan hanya Hercules, kami pun kaget. Sorenya, Hercules makan sendiri sambil melihat-lihat ke belakang. “Seperti takut ada Nigel di belakangnya. Hercules terlihat waspada.”, ujar Amanda Rahma, orangufriends Yogyakarta yang menjadi relawan di Pusat Rehabilitasi Orangutan selama libur Natal dan Tahun Baru 2020 ini.

MENANGIS SAAT MELIHAT AMBON

Tak ada yang lebih menyedihkan saat menyaksikan Ambon, si orangutan jantan dengan cheekpad nya yang besar menatapmu dengan dalam. Tak ada cerita tentangnya yang terlewatkan semenjak dia berada di kebun binatang dan selama dia berada di Pusat Rehabilitasi Orangutan COP Borneo, Kalimantan Timur. 

Ambon, orangutan terberat di COP Borneo, tak melepaskan pandangannya. Mungkin dia mengingatku, atau mungkin juga sudah lupa. Tapi aku tak pernah lupa dengan harapanku, melihatnya berada di alam, bukan dibalik jeruji besi yang bernama kandang. Bobotnya yang kini 80 kg tak mengubah tatapan matanya padaku. Apakah keinginannya untuk tetap di kandang atau kesempatan untuk kembali ke pulau orangutan sebagai sanctuary nya?

Bagaimana menurutmu? Apakah dia memohon untuk berada di sanctuary island? Bantu kami mewujudkannya ya. Hubungi kami di info@orangutanprotection.com Apa harapanmu untuk Ambon di tahun depan? 

 

MARY, SI PENGUASA SEKOLAH HUTAN

Malam ini, hujan deras disertai petir menghampiri pusat rehabilitasi orangutan COP Borneo. Orangutan-orangutan di kandang pasti meringkuk kedinginan dengan sedikit tampiasan air hujan. Jika di alam liar, berteduh hanya berharap pada kanopi hutan, itupun jika pilihan membuat sarang tidak di atas kanopi hutan. 

Mary, orangutan kecil ini baru berusia dua tahun. Sejak tim APE Defender mengevakuasinya dari kandang kayu di belakang rumah warga Long Beliu, Kalimantan Timur, tim memperhatikan tingkah lakunya. Mary masih cukup liar. Mary terlihat takut dengan manusia. Dia juga berusaha mempertahankan diri dengan menunjukkan deretan giginya. Menurut warga yang memeliharanya, Mary sudah tiga bulan dalam pemeliharaannya. “Tiga bulan yang sulit pastinya untuk Mary.”, gumam Linau, perawat satwa di COP Borneo.

Mary adalah orangutan yang paling sulit diajak turun dari pohon. Jika sudah tiba di sekolah hutan, dia langsung memanjat pohon dan tidak turun lagi. Bahkan saat matahari mulai terbenam. Tak jarang, Mary bermalam di sekolah hutan. Dan itu membuat para perawat satwa kesulitan.

Lalu, apakah tidak sebaiknya Mary dilepasliarkan saja? Pelepasliaran orangutan bukanlah hal yang mudah. Orangutan akan dilepasliarkan harus melalui rangkaian tes medis, selain itu juga harus diikuti dengan kemampuar perilaku alamiahnya, mulai dari memanjat, membuat sarang, mencari pakan alami dan lainnya. Usia orangutan juga menjadi perhatian tim, karena dengan usia dan tubuhnya yang kecil, kekawatiran pada kemampuanya bertahan hidup masih diragukan. Ya, Mary masih harus bersabar dan terus berkembang. Jika waktunya, Mary akan kembali ke habitatnya.

POPI BERSAMA RELAWAN ORANGUTAN

Pagi ini, hanya dua orangutan yang beruntung yang akan ke sekolah hutan. Cuti bersama untuk hari Natal sudah di mulai. Selama para perawat satwa merayakan Natal, beberapa relawan akan membantu di pusat rehabilitasi orangutan COP Borneo. Tentu saja, ini menjadi pengalaman luar biasa dan langka. 

Lalu, siapakah kedua orangutan yang beruntung itu? Popi… ternyata. Menurut para relawan, Popi adalah orangutan yang sangat terkenal. Wajah imutnya membuat banyak orang jatuh hati. Apalagi kalau mengetahui latar belakang Popi. Iya, Popi yang tali pusarnya baru saja lepas. Usianya saat itu baru 1 bulan. Mimpi terburuk bagi para bayi,. Itu juga yang memaksa COP Borneo memiliki seorang baby sitter. Karena Popi benar-benar membutuhkan perawatan intensif, pengganti ibunya yang mungkin telah mati.

Tiga tahun sudah berlalu, Popi di pusat rehabilitasi orangutan COP Borneo yang berada di kabupaten Berau, Kalimantan Timur. Tiga tahun yang cukup lambat. Popi masih harus terus dirangsang untuk lebih banyak menghabiskan waktunya di pohon. Hingga saat ini, Popi masih sering terjatuh dari pohon. Sering memilih pohon  maupun dahan yang tidak cukup kuat, karena tubuhnya yang juga sudah bertambah berat. 

Semoga tidak ada lagi Popi-Popi yang lain yang terpaksa berada di tangan manusia. Bagaimana pun, bayi orangutan akan lebih baik bersama induknya di alam. 

COLA, SI ORANGUTAN YANG BERJALAN TEGAK

Komitmen kedua negara antara Indonesia dan Thailand untuk memerangi perdagangan satwa liar ilegal diwujudkan dengan telah selesainya kasus hukum di negeri Thailand dan satwa yang diseludupkan kembali ke tanah air. Cola, orangutan repatriasi ini, telah tiba di Berau, Kalimantan Timur.

Perilaku menyimpang dengan berjalan tegak dengan kedua kakinya dan sering membanting-bantingkan tubuhnya ke lantai merupakan catatan tersendiri untuk pusat rehabilitasi orangutan COP Borneo. Kelahirannya di Thailand dan terpaksa berpisah dengan induknya saat Cola berusia tiga bulan, mengisyaratkan betapa dekatnya dia dengan manusia dan kemungkinan besar tak mengenal prilaku alami orangutan. 

Perpindahan Cola dari kandang transportasi yang dihuninya selama lebih 2×24 jam terlihat sempat membuatnya nyaman. Cola enggan untuk keluar dari kandang transport tersebut. Lima belas menit pertama, dia semakin masuk ke dalam kandang transportnya, perlahan dia melangkahkan kakinya ke kandang karantina COP Borneo. Kembali berdiri tegak sembari melipat tangannya di dada. Cola berjalan dengan tegak, namun di langkah ke empat, desain kandang memaksanya untuk menggunakan keempat alat geraknya. Kedua tangannya memegang lantai besi. “Tentu saja sulit bagi orangutan untuk berjalan seperti manusia dengan desain kandang seperti ini. Kandang Cola saat di Khao Son Wildlife Breeding Center, Thailand berlantai semen, dan itu memang memudahkan dia untuk berdiri tegak.”, ujar drh. Flora Felisitas, dokter hewan COP Borneo yang ikut menjemput Cola di Thailand.

Proses pemulangan orangutan Cola bukanlah hal yang mudah. Komunikasi antara kedua negara dan komunikasi internal di dalam negara masing-masing juga menjadikan repatriasi orangutan berhasil. Terimakasih semua pihak yang telah terlibat, semoga Cola bertahan dan berhasil kembali ke habitatnya.

Page 1 of 1112345...10...Last »