PENANGANAN SATWA SAAT BENCANA, PENTINGKAH?

Sebagai salah satu provinsi dengan potensi bencana yang cukup besar, khususnya bencana ekologi akibat buruknya pengelolaan sumber daya alam, sudah saatnya Sumatera Barat tak lagi hanya fokus pada penyelamatan manusia bila terjadi bencana. Tapi juga mulai memperhatikan penanganan satwa. Berkenaan dengan ini, dalam sesi berbagi di “Pelatihan Kader” tentang bagaimana mengoptimalkan peran MAPALA sebagai relawan yang diadakan oleh WALHI Sumbar bekerjasama dengan BPBD, Orangufriends Padang pun mencoba menginisiasi perlunya penanganan satwa saat terjadinya bencana. 

Novi Fani Rovika, Orangufriends Padang yang menjadi relawan untuk penanganan satwa di bencana gempa dan tsunami Palu, berbagi pengalaman tentang pentingnya penanganan satwa saat bencana terjadi. Centre for Orangutan Protection dalam setiap kesempatan ketika bencana terjadi, bersama orangufriends bekerja langsung di titik bencana terdampak letusan gunung Merapi-Jawa Tengah, gunung Sinabung-Sumatera Utara, gunung Kelud-Jawa Timur, gunung Agung-Bali, gempa Aceh, maupun tsunami Selat Sunda.

“Seperti ketika gunung Merapi meletus, masyarakat mengungsi dan untuk sementara tinggal di pengungsian. Namun mereka bisa dua atau tiga kali dalam sehari kembali ke rumahnya. Padahal zona rumahnya termasuk kawasan rawan bencana III, dimana tidak seorang pun diperbolehkan memasuki zona ini. Tapi karena warga tersebut masih meninggalkan ternaknya di atas, maka, warga tersebut akan bolak-balik memberi makan ternaknya. Inilah sebabnya, saat bencana, Centre for Orangutan Protection langsung turun menangani satwa yang terdampak. Ternak-ternak tersebut difasilitasi untuk turun ke tempat pengungsian ternah yang telah disediakan. Dan ini membutuhkan manajemn bencana satwa tersendiri. Semoga ini menjadi titik awal untuk Sumatera Barat dalam usaha siap tanggap bencana alam khusus satwa. (NOVI_OrangufriendsPadang)

CEMPEDAK (Artocarpus integer) MAKE ANNIE CONFUSION

Cempedak (Artocarpus integer) season is coming again. This fruit is an idol for orangutans at the COP Borneo Rehabilitation Center. The taste is sweet and also the fragrant smell is the main attraction for them.

In the market, Cempedak fruit has a price that is arguably higher than other fruits. Because this price is what makes us often miss this seasonal fruit. But…this time the price was a little shopper and there was a donation from good people through https://kitabisa.com/campaign/orangindo4orangutan . We immediately paid and put it in a sack of groceries to give to the orangutans at the Borneo Orangutan Rehabilitation Center.

Without chopping we took it to the forest school location. Initially we wanted to hide it from forest students, hoping they would find it. But it turns out that Annie’s sense of smell is very good, Annie trails the animal nuts who carries Cempedak in her basket and ignores her breakfast. Finally, we handed the basket of Cempedak to Linau, the animal keeper Annie feared. Successfully, Annie stayed away.

But not to stay away from Cempedak, but rather looking for ways to trim Linau. Annie spun around, climbed up, approacehed Linau then pulled away again, watching the surroundings so continuously. All her friends were quite while eating on a tree, only Annie looked very worried. The smell and taste of Cempedak really disturbed Annie’s mind. After struggling for fifteen minutes, Annie got her Cempedak coveted fruit without allowing her friend to taste 

Thank you for the donation… I am very happy to see Annie’s enjoying Cempedak, a seasonal fruit that is hard to come by. (LRS)

 

CEMPEDAK MEMBUAT ANNIE RISAU

Musim Cempedak datang lagi. Buah yang satu ini menjadi idola bagi para orangutan di Pusat Rehabilitasi COP Borneo. Rasanya yang manis dan juga baunya yang harum menjadi daya tarik tersendiri bagi mereka.

Di pasar, buah Cempedak memiliki harga yang bisa dibilang tinggi dibandingkan buah lainnya. Karena harganya ini lah yang membuat kami sering melewatkan buah musiman ini. Tapi… kali ini harganya sedikit lebih murah dan ada donasi dari orang baik melalui kitabisa.com Kami langsung membayar dan memasukkannya ke karung belanjaan untuk diberikan kepada orangutan-orangutan di Pusat Rehabilitasi Orangutan COP Borneo. 

Tanpa dipotong-potong kami membawanya ke lokasi sekolah hutan. Awalnya kami ingin menyembunyikannya dari para siswa sekolah hutan, dengan harapan mereka mencarinya. Namun ternyata indra penciuman Annie sangat bagus, Annie membuntuti perawat satwa yang membawa Cempedak di dalam keranjangnya dan mengabaikan makan paginya. Akhirnya, kami menyerahkan keranjang berisi Cempedak itu ke Linau, perawat satwa yang ditakuti Annie. Berhasil, Annie menjauh.

Tapi bukan untuk menjauhi Cempedak. melainkan mencari cara mengelabui Linau. Annie berputar, memanjat, mendekati Linau lalu menjauh lagi, mengamati sekeliling begitu terus menerus. Semua teman-temannya diam sambil makan di atas pohon, hanya Annie yang terlihat sangat risau. Bau dan rasa Cempedak benar-benar menganggu pikiran Annie. Setelah berjuang selama limabelas menit, Annie mendapatkan buah Cempedak incarannya tanpa memperbolehkan temannya untuk mencicipi. 

Terimakasih ya donasinya… bahagia sekali melihat Annie menikmati Cempedak, buah musiman yang sulit didapat. (WET)

BERANI TAK BERANI TURUN

Memahami perilaku orangutan tak cukup hanya mengamatinya satu atau dua kali saja. Berani yang dari catatan sekolah hutan sering bermain di lantai hutan apalagi kalau sudah ketemu Annie yang menjadi temannya bergelut. Keduanya bisa berjam-jam berdua saling gigit, bergulung-gulung di tanah. Bahkan usaha untuk memisahkan keduanya terkesan sia-sia, karena ternyata mereka tidak berkelahi serius, tapi lebih ke bermain.

Dan suatu sore menjadi sore terlama untuk Amir saat hujan terus menerus menguyur hutan hujan Kalimantan yang menjadi kelas sekolah hutan COP Borneo. Berani naik ke atas pohon di depan kandangnya. Naik dan naik terus, tak menghiraukan teriakan untuk turun dan saatnya masuk kandang. 

Hari semakin gelap, Berani masih di atas. Menjemputnya ke atas semakin tak mungkin, licin karena hujan. Berani berdiam di atas… ternyata dia pun takut. Beberapa kali memberanikan diri untuk turun dengan berpegangan pada akar yang menggelantung, dan terpeleset. Berani pun memilih berdiam. Bermalam di atas pohon, di depan kandang.

UMBUT ROTAN, MAKANAN HUTAN KESUKAAN POPI

Bagi masyarakat yang tinggal di sekitar hutan, rotan memiliki banyak kegunaan. Talinya dapat dibuat menjadi anyaman sementara umbutnya bisa dijadikan makanan yang sangat enak. Umbut rotan memiliki rasa yang sedikit pahit, untuk mengambilnya pun harus hati-hati karena duri rotan sangatlah tajam. Bukan cuma masyarakat sekitar hutan yang menyukai umbut rotan, para orangutan di Pusat Rehabilitasi COP Borneo pun sangat menyukainya.

Siang tadi, kami memberikan umbut rotan. Tim APE Guardian baru saja selesai patroli di kawasan HLSL (Hutan Lindung Sungai Lesan) di Lejak, Kalimantan Timur. Widi, kapten APE Guardian tak pernah lupa membawa umbut rotan untuk orangutan di COP Borneo jika dari Lejak. Semua orangutan mendapatkan bagiannya.

Sepertinya, siang ini Ambon Memo, Michelle maupun Antak sedang malas. Tak satu pun dari mereka yang menyentuh dan membuka umbut rotan. Lain cerita dengan orangutan-orangutan kecil. Ketika umbut rotan dimasukkan ke kandang , dengan segera mereka mengambil dan membukanya. Yang sangat mengejutkan adalah Popi. 

Popi yang selalu terlihat malas dan manja ketika di sekolah hutan, ketika siang tadi diberi umbut rotan di kandang yerlihat tak sabar. Popi langsung menggigit dan membukanya. Bahkan dia tidak ingin diganggu oleh Mary atau orangutan lainnya yang berada satu kandang dengannya. Sepertinya, umbut rotan memang makanan favorit Popi. Di sekolah hutan pun, Popi terlihat mencari dan memakan umbut rotan. (WET)

ORANGUTAN MAMPIR DI SEKOLAH SANGA-SANGA MELAWAN

Sudah lama tim APE Crusader yang merupakan tim yang berada di garis terdepan untuk perlindungan orangutan dan habitatnya tidak berkunjung ke anak-anak sekolah. Hari Minggu yang cerah, 19 Januari 2020, APE Crusader mampir ke Sekolah Sanga-Sanga Melawan. Sekolah yang terletak di RT 24, kelurahan Sanga-Sanga Dalam, kecamatan Sanga-Sanga, kabupaten Kutai Kartanegara, Kalimantan Timur menjadi sekolah pertama yang dikunjungi tim orangutan di tahun 2020.

Minggu ini menjadi cerita yang ringan dengan beberapa informasi orangutan dan habitatnya. Jarak tempuh yang cukup jauh dan melelahkan menjadi hilang dengan semangat yang baru. Rasa ingin tahu anak-anak memacu adrenalin kami. “Berbeda sekali saat aku di usia mereka.”, ujar Sari Fitriani, anggota tim APE Crusader. “Aku dulu, ya sibuk dengan diriku sendiri. Sementara mereka, lingkungan adalah tanggung jawab dan masa depan mereka. Peduli tidaknya mereka, menjadi ujung tombak hutan.”.

Kamu juga bisa mendapatkan energi besar untuk peduli dengan sekitar. Jadi tim edukasi orangutan yuk, email ke info@orangutanprotection.com ya. (SAR)

BONTI SI USIL

Saat para perawat satwa menikmati liburan natal dan tahun baru, tibalah waktu bagi para relawan untuk menggantikan peran mereka beberapa saat. Sebelum para perawat libur, para relawan sempat beberapa kali melaksanakan sekolah hutan dan melihat beberapa perilaku orangutan yang bermacam-macam selama di kelas sekolah hutan. Salah satunya adalah Bonti. Bonti adalah orangutan perempuan yang cukup aktif dan sangat usil dibandingkan orangutan perempuan lainnya. Saat di hutan, Bonti adalah orangutan yang paling sulit untuk turun. Dan saat di kandang, dia sering sekali mengambil makanan teman-temannya yang satu kandang dengannya. 

Suatu hari, di camp COP Borneo hanya ada empat relawan. Hari itu mereka tidak melaksanakan sekolah hutan dan menggantinya dengan membuat enrichment agar orangutan-orangutan tidak bosan menghabiskan waktunya di kandang. Salah satu relawan pernah membuat enrichment di salah satu tempat konservasi. Ia pun mengajarkan ketiga relawan lainnya untuk membuat enrichment. Daun kering, tali dan potongan buah pun disiapkan. 

Setelah enrichment-enrichment itu jadi, kami pun memberikannya kepada orangutan satu per satu. Semua orangutan sibuk mengambil buah di dalam enrichment. Tapi tidak untuk Bonti. Baginya, membuka-buka enrichment saja tidak cukup menyibukkan dirinya. Bonti pun melihat karung yang dibawa relawan untuk membawa enrichment tadi. Tak lama kemudian… HAP!

Karung sudah diambilnya dan digunakan di kepalanya seperti topeng. Lalu ia mendekat ke teman-temannya seperti ingin menakut-nakutinya. Sungguh, perilaku mereka sanggat menggemaskan saat bermain seperti itu. (Amanda_COPSchool10)

SELAMATKAN TRENGGILING DARI PEDAGANG SATWA

APE Warrior menggebrak perdagangan satwa liar di Jawa Timur. Awal tahun 2020, bersama Tipidter Polda Jawa Timur, satu trenggiling berhasil diselamatkan dari pedagang. Terimakasih Polda Jatim atas gerak cepatnya dalam melindungi satwa liar Indonesia.

Trenggiling dengan nama latin Manis javanica adalah satwa liar dengan makanan utama serangga terutama semut dan rayap. Lidahnya yang panjang bahkan mencapai sepertiga panjang tubuhnya yang memungkinkannya bisa mencapai posisi semut maupun rayap di dalam rumahnya. Sisik besar memenuhi tubuhnya yang panjang membentuk seperti perisai berlapis dapat melindungi dirinya. Trenggiling akan segera menggulungkan badannya seperti bola saat gangguan datang atau mengancamnya.

Keberadaan trenggiling menjadi sangat terancam seiring habitatnya yang semakin menyempit. Lapisan keratin di sisik yang memenuhi tubuhnya menjadi satwa buruan para mafia sindikat narkotika jenis sabu. Berdasarkan UU Nomor 5 tahun 1990 tentang Konservasi Sumber Daya Alam Hayati dan Ekosistemnya, trenggiling merupakan satwa dilindungi dan tidak boleh diperjualbelikan. 

Dalam Peraturan Pemerintah Nomor 7 tahun 1999, trenggiling masuk daftar hewan yang dilindungi. Pada pertemuan konvensi internasional di Johannesburg, Afrika Selatan tentang perdagangan satwa dan tumbuhan liar yang terancam punah (Cites) telah menyetujui pelarangan perdagangan delapan spesies trenggiling. “Trenggiling zero quota yaitu tidak boleh diperjualbelikan.”. (HER)

SINGKONG PILIHAN AMBON PAGI INI

Langit pagi ini kelabu dengan mendung yang berat. Musim hujan tak berhenti sejak Desember yang lalu. Seperti biasa, saatnya memberi makan di pagi hari dan dimulai dengan menimbang pakan. Timbangan buah maupun sayur untuk setiap orangutan menjadi berbeda sesuai dengan berat badan orangutan tersebut. 

40 ons untuk Ambon pagi ini. Nenas, pepaya, pisang, terong bulat, tomat, kangkung, kacang panjang dan singkong. Usai ditimbang, para perawat satwa mencucinya. Membawa makanan Ambon yang 4 kg sebenarnya tak begitu berat. Tapi jalanan menuju kandang menjadi becek karena hujan yang turun setiap hari lumayan bikin keringatan. Dan tiga keranjang lainnya untuk orangutan yang berada satu blok dengannya.

Pagi ini, Ambon makan yang mana ya? Apakah sama dengan yang kemarin? Seluruh isi keranjang sudah dituang ke tempat pakan di kandang Ambon. Ambon perlahan turun dari atas menuju tempat pakan. Diam, sambil menatapku dan melihat tepat pakan. Ambon mengambil singkong. What… singkong? Menggigit kulit singkong dan memakan dalamnya, owh suaranya begitu renyah. Ambon terlihat menikmati singkongnya. Kemudian masih dengan memilih singkong sebagai potongan makanan keduanya. 

Kalau kamu, singkong akan diolah jadi apa untuk sarapanmu?

AMIR MENYUKAI ORANGUTAN OWI

Sejak pertama kali Amir, perawat satwa di Pusat Rehabilitasi Orangutan COP Borneo bertugas di sekolah hutan, Amir bertanggung jawab mengawasi Owi. Owi si tukang gigit terutama pada orang yang baru dikenalnya, menjadi begitu manisnya saat digendong Amir. 

“Owi itu paling suka digendong di ketiak kananku.”, kata Amir dengan senangnya. Owi menjadi orangutan yang sangat patuh jika bersama Amir. Owi juga akan patuh saat disuruh naik ke atas pohon dan menghabiskan waktunya di atas pohon. 

Owi juga akan segera turun saat Amir memanggilnya. Lalu kenapa Owi menggigit semua relawan yang bertugas saat akhir tahun kemarin? “Owh kak Amir… andai kamu ada saat penimbangan mingguan orangutan kemarin, tentu kami tidak sibuk menghindari gigitannya.”, ujar Kiki, relawan dari Semarang yang masih kuliah di Fakutas Hukum, UNDIP.

Owi menjadi orangutan favorit untuk Amir. Warna rambutnya yang terang dan halus membuat Amir jatuh cinta pada Owi. Owi itu cantik begitu katanya lagi. Untuk kamu yang ingin mengadopsi Owi langsung email ke info@orangutanprotection.com

 

SEPTI BERKELILING KANDANG MENANTI PAGI

Hujan deras pagi ini membuat siapapun enggan keluar dari selimutnya. Tapi detik jam tak pernah berhenti sesaat pun, para perawat satwa yang telah selesai libur Natal dan Tahun Baru dengan semangat memotong buah, menimbang dan mencuci nya untuk orangutan-orangutan yang telah menunggunya di kandang. 

Masih ditemani para relawan, membersihkan kandang, menyikat lantai kandang yang mulai berlumut dan saatnya memberi makanan. Septi terlihat di atas dan mulai berkeliling kandang. “Bagus Septi, mungkin kamu kangen sama perawat satwa yang libur ya. Semakin sering bergerak samakin bagus untuk perutmu yang kembung”, ujar Lia, relawan dari Tanggerang yang merupakan alumni COP School Batch 7.

Lalu, apa yang akan dimakan Septi pagi ini ya? Septi memilih pepaya dan kali ini, dia memakannya. “Kemarin dia mengunyah pepaya, tapi dilepehnya, itu si Berani yang kandangnya bersebelahan malah mencuri lepehannya.”, Lia yang merupakan lulusan Psikologi sangat memperhatikan orangutan-orangutan di COP Borneo. “Orangutan pun punya pribadi yang unik.”.

 

Page 1 of 212