February 2019

DUA BERUANG MADU JALANI TES MEDIS

Ada dua beruang madu sebagai penghuni kantor BKSDA Seksi 1 Berau, Kalimantan Timur. Tim APE Defender baru saja mengambil contoh darah untuk diperiksa. Tim tidak begitu mengalami kesulitan saat pembiusan sehingga proses pengambilan sample bisa berjalan dengan cepat.

Beruang madu berjenis kelamin betina yang kami sebut Barbie adalah beruang madu yang telah dipelihara warga secara ilegal selama lebih lima tahun. Lamanya masa pemeliharaan ini dan usianya yang waktu itu masih bayi membuat beruang Barbie menjadi jinak. Namun setelah diserahkan dari warga Bulungan dan terbatas bertemu manusia di kandang BKSDA Berau, Barbie semakin sulit untuk didekati.

Begitu pula dengan beruang madu jantan yang berasal dari Taman Nasional Kayan Mentarang, Tanjung Selor, Kalimantan Timur. Saat tiba di BKSDA SKW 1 Berau, Jantan (panggilannya) hingga saat ini masih sangat liar. “Kondisi kandang yang kecil sepertinya membuat dirinya mulai stres, rambut disekitar mukanya rontok. Ini sudah terjadi sejak akhir Desember 2018 yang lalu.”, ujar drh. Flora prihatin.

Kondisi beruang madu cukup baik ini lah yang mendorong tim APE Defender melakukan pemeriksaan lebih dalam, untuk keperluan pelepasliarannya. Jumlah beruang madu Kalimantan terus mengalami penurunan, seiring semakin hilangnya hutan. Centre for Orangutan Protection bersama BKSDA Berau berharap, kembalinya sepasang beruang madu ini ke alam, dapat menjaga keseimbangan alam. “Kami percaya setiap individu satwa liar memiliki peran penting di alam.”, ujar Reza Kurniawan, kordinator tim APE Guardian, tim yang terbentuk untuk melepasliarkan satwa kembali ke habitatnya.

PEMBUKAAN ART FOR ORANGUTAN KE-3

Akhirnya, para seniman bersuara tentang orangutan lewat karyanya. Selama empat hari kedepan, Art For Orangutan ke-3 akan digelar di Jogja Nasional Museum. Ada 205 seniman yang terlibat dari seluruh dunia. “Sempat kaget saat dipanggil bea cukai, terkait karya dari seniman Perancis. Tapi setelah seniman mengirim biaya yang harus kami tebus, karya bisa kami ambil untuk dipajang.”, ujar Ramadhani dari Centre for Orangutan Protection.

Hari pertama pembukaan dimeriahkan band yang bersedia tampil tanpa biaya. “Namanya juga acara amal, kami senang bisa mengisi acara. Ini cara kami bersuara. #SawitBrengsek”, ujar Daniek Hendarto yang merupakan vokalis band punk Miskin Porno. Selain Miskin Porno, pembukaan Art For Orangutan juga diisi Dirty Glass, Not A Woy, Tiger Paw, Since K.O., Martyl dan Umar Haen.
“Mereka musisi yang sudah berulang kali mengisi acara amal yang diselenggarakan Orangufriends. Orangufriends sendiri merupakan kelompok pendukung orangutan. Mereka relawan yang datang dari Jakarta, Surabaya, Bandung dan Yogyakarta sendiri.”, tambah Ramadhani.

Tak hanya itu, Ridki R Sigit dari Mongabay Indonesia dan Huhum Hambilly ikut mengisi diskusi hari pertama. Pengumuman Lomba Penulisan Cerita Pendek dengan tema “A Good Life for Orangutan” pun menjadi acara yang ditunggu-tunggu. Dwi Asih Rahmawati dengan judul Cerpen “Opera Cinta Minah” menjadi juara 1. “Hoo si Raja” yang merupakan karya Fahmi Nurul Fikri menempati juara kedua. “Indahnya Bumi Masa Depan” karya Rania Thahirah menyabet juara 3.

Menariknya lagi, di hari pertama ini, ada Live Screen Print dari Survive Garage dengan desain dari Anti Tank dan Sebtian. “Cukup dengan membawa satu kaos polos dan sablon di tempat. Cukup donasi Rp 20.000,00 saja.”. Art For Orangutan, sebuah pameran lintas usia, gender, latar belakang, budaya dan generasi agar semakin luas dan semakin mencintai orangutan sebagai satwa kebanggaan Indonesia. Untuk kamu yang ingin ikut menyumbang orangutan lewat acara AFO bisa melalui https://www.kitabisa.com/bantuafo

BANANA NOT BULLET DI HARI KASIH SAYANG

Banana Not Bullet. Ya… pisang aja deh… jangan dikasih peluru.
Lagi-lagi Orangufriends Bali tak mau tinggal diam. Di hari kasih sayang alias Valentine Day ini, relawan COP yang tergabung dalam Orangufriends bagi-bagi pisang. Apa sih, koq bagi-bagi pisang? Koq bukan bagi bunga gitu, biar bunganya bisa saya kasih ke yayang… hahahaha.

Kasus kematian orangutan dengan 130 peluru senapan angin mengingatkan kita. Bahwa peluru kecil bisa membunuh. Tak hanya orangutan yang mati di kawasan Taman Nasional Kutai itu saja, orangutan yang mati tanpa kepala di sungai Kalahien, Kalimantan Tengah juga terdapat peluru senapan angin di tubuhnya. Lalu kasus kematian orangutan yang mati di kawasan PT WSSL, Sampit juga ditemukan peluru senapan angin. Hanya itu? Dan masih banyak lagi kasus orangutan yang mati dengan tubuh bersarang peluru senapan angin. Tidak hanya orangutan, satwa liar lainnya pun juga.

Banana Not Bullet. Ini adalah kampanye manis dari Teror Senapan Angin. Aturan penggunaan senapan angin ada aturannya loh. Peraturan Kapolri No 8 Tahun 2012 tentang pengawasan dan pengendalian senjata api untuk kepentingan olahraga, bahwa senapan angin hanya boleh digunakan untuk kegiatan olahraga tepat sasaran dan di tempat yang sudah ditentukan.

“Kalau kamu peduli dengan kampanye ini, mudah banget loh. Kami hanya menyebar di sekitaran Universitas Udayana, Denpasar. Tak perlu berlama-lama, pisang yang dibagi habis, kami pun bubar. Yuk ajak, teman dan saudara untuk lebih tahu tentang teror senapan angin khususnya bagi satwa liar. Kalau bukan kita, siapa lagi?”, ujar Zahra, karyawati perusahaan multinasional yang baru saja operasi batu empedu namun menyempatkan diri untuk ikut terlibat. COP #proudoforangufriends

APE DEFENDER SELAMATKAN SATU BAYI ORANGUTAN

Akhirnya, tim APE Defender bersama BKSDA Berau berhasil menyelamatkan satu anak orangutan betina di kampung Long Beliu, Kalimantan Timur. Bayi berusia 1-2 tahun ini berada dalam pemeliharaan ilegal seorang warga sejak November 2018 yang lalu. Menurutnya, orangutan kecil tersebut ditemukan di pinggir jalan poros Wahau saat menyebrang jalan sendirian. Karena merasa kasihan, orangutan yang masih bayi ini dibawa pulang ke rumah dan dipelihara di kandang kayu berukuran 1,5 x 1 meter.

Pada April, Juli dan Agustus 2017, APE Defender telah melakukan translokasi orangutan jantan dewasa yang memasuki perkebunan kelapa sawit warga dan memakan bibit sawit. Orangutan jantan lainnya juga ditemukan memasuki pemukiman warga dan terakhir orangutan dengan kepala terluka ditemukan di pinggir jalan poros Muara Wahau, Kalimantan Timur.

Apa yang terjadi sepanjang jalan Muara Wahau ini, hingga orangutan berada di jalan yang biasanya mereka hindari karena ramainya kendaraan melintas? Tim gerak cepat COP untuk perlindungan habitat sebagai rumah orangutan tak hanya tinggal diam. “Mungkin ada yang salah dengan habitatnya, sehingga orangutan terdesak masuk ke pemukiman ataupun perkebunan. Orangutan adalah satwa penjelajah. Dia akan terus bergerak dan membuat sarang saat siang maupun sore hari untuk istirahatnya. Dengan nalurinya dia mencari makanan untuk bertahan hidup.”.

Informasikan kami lewat email info@orangutanprotection.com atau media sosial COP (IG: @orangutan_cop), (FB page: @saveordelete), (Twitter: @orangutan_cop). Perlindungan orangutan adalah tanggung jawab kita bersama.

YUK, BANTU JOJO TIDAK MENANGIS LAGI

Ini dia, si berisik Jojo. Jojo selalu menangis histeris ketika tidak bisa ikut kelas sekolah hutan. Sabtu pagi kemarin ketika pintu kandang terbuka, Jojo ingin langsung keluar dan berangkat ke sekolah hutan. Kasian, hari itu bukan giliran Jojo masuk sekolah hutan.

Jojo menangis sejadi-jadinya, guling-guling di kandang. Dia marah karena tidak diajak ke sekolah hutan. Karena tangisnya tidak berhenti, Wety mengajak Jojo untuk diam. Dan ketika animal keeper membuka kembali kandang, Jojo langsung menghentikan tangisannya. Segera dia keluar dan meraih badan keeper. Akhirnya Jojo pun kami bawa ke sekolah hutan.

Sesampai di lokasi sekolah hutan, Jojo langsung naik melalui akar pohon. Sesekali melihat keeper dari atas. Dia terlihat sangat bahagia bisa bermain di lokasi sekolah hutan. “Sayang, jadwal sekolah hutan tetap harus diberlakukan karena terbatasan jumlah animal keeper di COP Borneo.”, ujar Wety Rupiana, kordinator satu-satunya pusat rehabilitasi orangutan yang didirikan putra-putri Indonesia.

Yuk bantu COP Borneo untuk menambah animal keepernya, dengan donasi melalui https://www.kitabisa.com/orangindo4orangutan

POPI NUMPANG TIDUR SIANG

Rindu dengan Popi? Popi adalah orangutan yang masuk pusat rehabilitasi orangutan COP Borneo saat tali pusarnya baru saja lepas. Bisa kamu bayangkan, betapa kecil dan lemahnya dia saat itu? Dan berkat dukungan kamu, COP Borneo mempekerjakan satu orang baby sitter khusus untuk merawatnya. Syukurlah, Popi bisa melalui hari-harinya dengan baik, bahkan berat badannya sekarang 8 kg.

Si kecil Popi semakin aktif di kelas sekolah hutan. Popi terlihat sering bermain sendiri di akar pohon. Tapi saat Bonti dan Happi sibuk membuat sarang, Popi pun perlahan mendekati mereka. Jika Popi terpaku memperhatikan Bonti dan Happi yang sibuk membuat sarang, maka Wety pun sibuk mencatat apa yang dilakukan Popi. Wety, baby sitter yang kini menjadi kordinator pusat rehabilitasi COP Borneo seperti ibu Popi yang masih kawatir saat anak asuhnya di luar jangkauan, di atas pohon. Takut apa ya? “Takut Popi jatuh karena salah memilih akar ataupun dahan untuk berpindah.”, ujar Wety Rupiana.

Nah, usai sarang yang dibuat Bonti dan Happi jadi. Popi pun semakin mendekati mereka. Popi ikut istirahat di sarang buatan mereka. “Numpang tidur siang.” (WET)

AMBON ENJOYED YOUR GIFT

The durian season has arrived. Durian fruit is one of the trees that grows in the Kalimantan rainforest. Donation from https://kitabisa.com/orangindo4orangutan to buy durian which apparently is the fruit that orangutans are waiting for at the COP Borneo orangutan rehabilitation centre. This time, the team managed to document Ambon eating durian.

With his teeth, Ambon bit the durian fruit, opened its outside part then immediately devoured the durian meat hidden inside. This time, there are three durian meat in one chamber, slowly he suck them until completely clean. “Ambon really enjoys eating durian,” said Wety Rupiana, COP Borneo coordinator.

Ambon is an adult orangutan who spends his life behind bars. Being born and raised at the zoo makes him difficult to live independently in the forest. Last year, Ambon was released on the orangutan island. In less than a day, Ambon could climb his first tree. “This had made the team happy, and dreamed that Ambon would be released back into its habitat. But a month after that, Ambon looked depressed. Finally Ambon returned to the quarantine cage”, explained Reza Kurniawan, COP APE Guardian coordinator.

This year, COP Borneo is planning to release Ambon on the orangutan island again. The team will re-evaluate the results. Hopefully this time Ambon will be better and enjoy life more on the island of orangutans. (EBO)

AMBON MENIKMATI DURIAN PEMBERIANMU
Musim durian sudah tiba. Buah durian adalah salah satu pohon yang tumbuh di hutan hujan Kalimantan. Donasi dari https://kitabisa.com/orangindo4orangutan untuk membeli durian yang ternyata buah yang di tunggu-tunggu orangutan di pusat rehabilitasi orangutan COP Borneo. Kali ini, tim berhasil mendokumentasikan Ambon makan durian.

Dengan giginya, Ambon menggigit buah durian, lalu membuka ruang durian dan langsung melahap durian yang tersembunyi di dalamnya. Kali ini, satu ruang ada tiga butir, perlahan dia mengulumnya hingga benar-benar bersih. “Ambon benar-benar menikmati makan durian.”, ujar Wety Rupiana, kordinator COP Borneo.

Ambon adalah orangutan dewasa yang menghabiskan hidupnya di balik jeruji besi. Lahir dan besar di kebun binatang membuatnya kesulitan untuk hidup secara mandiri di hutan. Tahun lalu, Ambon sempat dilepaskan di pulau orangutan. Tak sampai menunggu hitungan hari, Ambon bisa memanjat pohon pertamanya. “Ini sempat membuat tim bahagia, dan bermimpi, Ambon akan dilepasliarkan kembali ke habitatnya. Namun sebulan setelah itu, Ambon terlihat depresi. Akhirnya Ambon kembali lagi ke kandang karantina.”, jelas Reza Kurniawan, kordinator APE Guardian COP.

Tahun ini, COP Borneo berencana melepaskan Ambon di pulau orangutan lagi. Tim akan kembali mengevaluasi hasilnya. Semoga Ambon tahun ini lebih baik lagi dan lebih menikmati hidupnya di pulau orangutan.

WHEN UNTUNG HIDING IN THE MIDDLE OF ORANGUTAN ISLAND

“Once again, Untung managed to make us upset!”, shouted Daniel, who was in charge of overseeing the orangutan’s pre-release island in East Kalimantan. After four days of not showing up at the feeding station, Untung acted up again. From morning until noon, Untung was nowhere to be seen by the monitoring team. The team even patrolled and circled the island repeatedly to find him.

Before being sent to the COP Borneo orangutan rehabilitation center, Untung was kept at the Mulawarman University Botanical Garden, Samarinda. A small and empty cage like a bird cage was where he used to live. At that time Little Untung always hugged himself to keep warm. He always hid her imperfect finger. “2011 was the first time we introduced Untung to climb a tree. Now, Untung looks forward to returning to his real home.”, said Daniek Hendarto, action manager of Center for Orangutan Protection.

It was already 16.30 and we had not found him, even though it was time for dinner. Feeling upset and anxious, the team finally decided to enter the island in search of Untung. Apparently, Untung was found enjoying his time playing alone on the island. All our fear losing immediately disappeared and turned into an instant resentment seeing Untung with mud all over his face and body. It appears that when he went missing Untung played on the muddy land inside the island and he looked very happy to be able to roll his body on the muddy ground.

Untung… you always do things that make us afraid of losing you! Let’s make dreams come true for another Untungs to live outside their cages through https://kitabisa.com/orangindo4orangutan. (EBO)

UNTUNG MENGHILANG DI DALAM PULAU PRA RILIS ORANGUTAN
“Sekali lagi, Untung berhasil membuat kami kesal!”, teriak Daniel yang bertugas mengawasi pulau pra rilis orangutan di Kalimantan Timur ini. Setelah empat hari tidak muncul di tempat pemberian makan, Untung membuat ulah lagi. Dari pagi hingga siang hari, Untung tak terlihat sama sekali dari pantauan tim pos monitoring pulau. Bahkan tim patroli mengelilingi pulau berulang kali, untuk mencari keberadaan Untung.

Sebelum berada di pusat rehabilitasi orangutan COP Borneo, Untung adalah orangutan yang berada di Kebun Raya Universitas Mulawarman, Samarinda. Kandang kecil kosong seperti kandang burung menjadi tempat tinggalnya. Saat itu Untung kecil selalu memeluk dirinya sendiri. Jari tak sempurnanya selalu disembunyikannya. “Tahun 2011 adalah tahun pertama kali kami memperkenalkan Untung untuk memanjat sebuah pohon. Kini, Untung menantikan hari kembalinya ke rumah sesungguhnya.”, ujar Daniek Hendarto, manajer Aksi Centre for Orangutan Protection.

Waktu sudah menunjukkan pukul 16.30 WITA dan kami belum menemukan Untung, padahal sudah waktunya untuk makan sore. Rasa kesal dan takut bercampur. Akhirnya tim memutuskan masuk ke dalam pulau untuk mencari Untung. Ternyata, ketika kami melakukan pencarian, Untung terlihat sedang asik bermain sendiri di dalam pulau. Ketakutan kami langsung hilang berubah menjadi kekesalan seketika saat melihat wajah dan badan Untung yang sangat kotor. Rupanya, Untung bermain tanah yang berlumpur di dalam pulau dan dia terlihat sangat senang sekali bisa mengguling-gulingkan badannya di tanah berlumpur tersebut.

Untung… ada-ada saja ulahmu yang membuat kami takut kehilanganmu! Mari wujudkan mimpi Untung-untung yang lain untuk hidup di luar kandang melalui https://kitabisa.com/orangindo4orangutan. (Anen)

WRONG IN CALCULATING, BERANI FELL

What do we do in orangutans rehabilitation center? Is it true that orangutans will get their second chance here? How to actualize it? COP Borneo is the only orangutan rehab center established by Indonesian people. We welcome Indonesian youth and volunteers to join us, to make orangutan become a national pride.

The growth of orangutan, which for four years lived in wooden boxes in East Kutai, East Kalimantan, showed progress. We named him Berani. He just joined our the forest school in the Kalimantan rainforest for a month. For the first time, Berani was only sat down near from the keeper’s hammock, but now he began to climb trees as a place to play.

Currently, Berani dares to try to move from one tree to another through the root rope. Before moving, Berani usually observes and tries the root rope first. But this time, he miscalculated. The chosen rope is too small so it breaks when he is moving. Berani fell from 5 meters height. He remained silent and stay in the ground. He didn’t dare to brachiate through rope again until the forest school on that day ended. He made his left temple swollen. (IND)

SALAH PERHITUNGAN, BERANI PUN TERJATUH
Apa yang dilakukan pusat rehabilitasi orangutan? Benarkah, orangutan akan mendapatkan kesempatan keduanya di sini? Bagaimana caranya? COP Borneo adalah pusat rehabilitasi orangutan yang didirikan oleh putra-putri Indonesia. Membuka kesempatan yang luas untuk anak muda setempat dan para relawan dalam negeri agar orangutan menjadi kebanggaan bersama, Indonesia.

Perkembangan orangutan yang selama empat tahun hidup di dalam kotak kayu di Kutai Timur, Kalimantan Timur menunjukkan kemajuan. Berani namanya, sebulan hadir di kelas sekolah hutan, kelas yang berada di hutan hujan Kalimantan. Berani yang semula hanya duduk di bawah tak jauh dari hammock animal keeper, mulai menyukai pohon sebagai tempatnya bermain.

Berani mulai berani mencoba berpindah dari satu pohon ke pohon yang lain melalui tali akar. Sebelum berpindah, biasanya Berani memperhatikan dan mencoba-coba tali akar yang akan digunakannya. Namun kali ini, dia salah perhitungan. Tali akar pilihannya terlalu kecil sehingga putus saat dia bergelantungan. Berani pun terjatuh dari ketinggian 5 meter. Berani terdiam… diam hingga sekolah hutan hari itu berakhir. Berani tak mencoba tali akar lagi. Terlihat pelipis kirinya bengkak… (Lina_CB)