PELATIHAN MONITORING ORANGUTAN RILIS

Tahukah kamu, ketika satu orangutan liar yang sampai ke pusat rehabilitasi itu mewakili 2 sampai 8 orangutan liar lainnya yang mati terbunuh dihabitatnya? Masuknya orangutan tersebut ke pusat rehabilitasi orangutan menandakan proses panjang yang akan dijalaninya selama bertahun-tahun. Pemeriksaan berlapis pada kesehatannya dan pemantauan pada tumbuh kembangnya yang tidak hanya meliputi fisik namun perilakunya melibatkan banyak orang dan ahli. Tentu saja ini memakan biaya yang besar dalam jangka waktu yang panjang. Setelah itu?

Saat orangutan dinilai sudah bisa dilepasliarkan. Rangkaian pemeriksaan pun akan dijalaninya. Ini terkait dengan zoonosis. Ya, penyakit yang bisa ditularkan dan menularkan harus negatif. Tahapan untuk memonitor pasca pelepasliaran orangutan tersebut juga harus dipantau. Tim APE Guardian pada 23 Agustus 2018 melakukan pelatihan monitoring secara internal agar setiap orang yang akan ditunjuk sebagai ranger nantinya dapat melakukan tugasnya dengan sebaik-baiknya di lokasi pelepasliaran orangutan.

Segala aktivitas orangutan setelah dilepasliarkan harus dalam pantauan, respon terhadap manusia dan pada orangutan lain harus masuk dalam catatan. Termasuk ketinggian memanjat, mengenali jenis pakannya serta form khusus setiap 10 menit. Satu hal yang tak kalah pentingnya, fisik tim harus dalam kondisi yang prima. Kontur hutan hujan tropis Kalimantan adalah tantangan selanjutnya. Tahapan ini akandilaksanakan selama 3 bulan. Dapat dipastikan biaya tahapan ini pun tak kalah besarnya. Kamu tertarik membantu tim APE Guardian? Untuk menjadi relawan silahkan email info@orangutanprotection.com jika ingin menyumbang silahkan klik https://kitabisa.com/orangindo4orangutan (NOY)

Comments

comments

You may also like